5 Tips Jitu Menulis Konten (Content Writing)

content writing laptop girl

Hampir semua orang bisa menulis konten.

Namun menulis konten yang beresonansi dengan audiens kita dan berdampak pada keuntungan kita? Itu tugas yang jauh lebih sulit.

Kabar baiknya adalah kita dapat membuat artikel, email, halaman arahan, dan salinan yang menarik yang akan mencapai tujuan bisnis dan memenuhi janjinya kepada pembaca kita pada saat yang bersamaan.

Ini merupakan panduan lima tips teratas untuk menulis konten yang berdampak pada tahun 2021. 

1. Mulailah dengan Tujuan kita

Tidak peduli seberapa terampil kita sebagai penulis atau pembuat konten, jika kita tidak memiliki tujuan yang jelas, kita pasti akan gagal.

Pertama, tanpa tujuan, kita tidak memiliki apa pun untuk mengukur kesuksesan kita. Kita juga tidak memiliki arah.

Sebaiknya gunakan tujuan SMART untuk memulai rencana pemasaran konten kita – yaitu, tujuan kita harus spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan terikat waktu.

Untuk memastikannya, jawablah pertanyaan berikut:

  • Apa yang perlu kamu capai dan kapan?
  • Bagaimana kamu akan mengukur kesuksesanmu?
  • Bisakah kamu melakukannya dengan sumber daya kamu saat ini?
  • Apakah itu memajukan tujuan bisnis utama kamu? 

2. Kenali Audiens Kita

Untuk mendapatkan perhatian orang, kita tidak hanya perlu mengetahui pertanyaan dan kekhawatiran umum mereka, tetapi kita juga perlu berbicara langsung dengan mereka. Ini berarti menyaring orang sebanyak itu berarti menargetkan mereka.

Seperti pepatah lama, jika kita mencoba menyenangkan semua orang, kita tidak menyenangkan siapa pun.

Jadi bagaimana kita memastikan pesan kita cukup luas untuk menarik pasar yang luas, namun cukup spesifik untuk menarik individu?

Di situlah persona pembeli masuk. Dalam pemasaran konten, profil deskriptif ini mengelompokkan dan menggambarkan pembaca ideal kita (yang kemungkinan merupakan pasar yang lebih luas daripada klien potensial kita).

Persona pembeli menggabungkan berbagai informasi penting. Dalam pemasaran konten, selain dari informasi demografis dan latar belakang yang biasa, kita mungkin akan paling fokus pada:

  • Tujuan dan rintangan mereka.
  • Bagaimana mereka melihat produk kita dan produk pesaing kita.
  • Pertanyaan yang mereka miliki berkaitan dengan tantangan mereka dan solusi kita.
  • Format konten dan saluran yang mereka sukai.
  • Topik dan tema yang lebih luas yang mereka minati.
  • Hal terpenting tentang persona pembeli adalah memastikan bahwa mereka benar-benar mencerminkan pembaca kita.

Ketahuilah, jika kita menemukan profil ini atau berisi informasi yang tidak akurat, mereka dapat menyebabkan tim pemasaran konten kita melakukan kesalahan. Lihat kemungkinan sumber data berikut

  • Database pelanggan internal.
  • Alat analisis pihak ketiga.
  • Umpan balik pengguna.
  • Wawancara masuk atau keluar.
  • Pengetahuan penjualan atau layanan pelanggan.

Setelah kita mengetahui seperti apa setiap persona pembeli kita, kita akan dapat menyempurnakan pesan kita dan membuat konten untuk setiap segmen pelanggan. 

3. Raih Perhatian Pembaca Kita

Bagian terpenting dari setiap artikel?

Judulnya.

Betul sekali. Inilah yang membuat orang mengklik dan mulai membaca konten hebat.

Hal yang sama berlaku untuk baris subjek email yang menarik. Tanpa itu buletin kita tak akan diacuhkan.

Ada seluruh kelas master yang didedikasikan untuk menulis tajuk utama dan baris subjek yang hebat, tetapi beberapa tip yang ditujukan dengan baik dapat menghapus bertahun-tahun percobaan dan kesalahan yang sulit:

  • Kontroversi, pertanyaan, humor, keterkejutan dan kekaguman, kontras, keunikan, dan emosi semuanya menarik perhatian utama dalam berita utama. Tetapi perhatikan juga bahwa daftar bernomor mengungguli judul biasa. Bahkan, menurut penelitian kami, mereka mendapatkan lalu lintas 80% lebih banyak.
  • Pada saat yang sama, H1 kita harus deskriptif konten – dan unik. Konten tidak hanya akan jelas bagi pembaca, tetapi juga bagi Google. Pada akhirnya, artikel dan panduan yang sesuai dengan judul mendapatkan skor kualitas yang lebih tinggi daripada konten yang tidak.
  • Tapi ini bukan hanya tentang headline. Jangan lupa gambar. Pastikan untuk memilih foto atau ilustrasi yang menghentikan jempol di media sosial. Tanpa gambar untuk menceritakan kisah kita, kita tidak akan diperhatikan. 

4. Jaga Perhatian Audiens Kita

Jadi mereka telah membuka artikel kita, halaman arahan kita, atau email kita. Pertanyaannya adalah, bisakah keterampilan menulis kita mempertahankannya?

Konten kita harus selalu fokus pada penyediaan konten yang berharga dan relevan bagi pembaca. Tugas kita selanjutnya adalah mengoptimalkan konten tersebut agar mudah dibaca, orisinalitas, bermanfaat, dan bahkan dapat dibagikan.

Jadi bagaimana kita membuat seseorang tertarik?

Sebelum mulai menulis sesuatu untuk seseorang, bayangkan mereka duduk di seberang meja dari kita.

  • Apa yang ingin mereka ketahui?
  • Apa pertanyaan, keraguan, keberatan, atau kesalahpahaman mereka?

Persona pembeli kita akan sangat berguna sekarang. Tulis ide-ide ini sebagai poin-poin dan fokuskan perhatian kita untuk menulis garis besar yang ditujukan untuk mereka – dan bukan untuk orang lain. Dengan mengingat kebutuhan mereka, pesan kita akan berbunyi keras.

Dan ingat, sementara posting yang lebih panjang cenderung mengungguli yang lebih pendek, tujuan kita bukanlah untuk menulis novel. Sebaliknya, itu untuk menghasilkan karya yang komprehensif dan berharga. Bertujuan untuk konten berkualitas daripada kuantitas dan biarkan topik menentukan panjang tulisan kita.

Terakhir, pikirkan tentang apa yang kita ingin pembaca lakukan setelah mereka menyelesaikan karya kita. Apakah kita ingin mereka mendaftar ke daftar bacaan, mengunduh panduan, atau mengunjungi toko eeommerce kita?

Ajakan bertindak atau Call to Action (CTA) kita harus jelas, konsisten, dan ringkas di setiap bagian konten. Tambahkan terlalu banyak dan kita akan kesulitan mengukur kesuksesan konten kita.

5. Optimalkan Konten Kita untuk Mesin Pencari

SEO adalah tentang membuat konten Anda tersedia untuk pembaca kita dan mencapai tujuan yang kita tetapkan dalam rencana pemasaran kita.

Sebelum Menulis

Sejajarkan kata kunci kita. Cari kata kunci utama dengan tingkat kesulitan rendah dan volume pencarian yang layak. Tapi jangan dibutakan oleh angka. Bukan itu yang dicari pembaca kita, itu sebabnya itu penting.

Pasang kata kunci kita ke Google dan lihat apa yang keluar. Algoritme Google yang bagus akan menebak dengan baik mengapa pencari menjelajah dan dengan demikian membantu kita memahami maksud pencarian:

  • Apakah mereka mencari informasi topik?
  • Apakah mereka ingin menemukan situs web?
  • Apakah mereka membandingkan produk yang akan dibeli?
  • Atau apakah mereka memiliki kartu kredit yang siap untuk dibeli sekarang?

Hasil yang diberikan Google akan memberi kita gambaran yang lebih jelas tentang jenis konten yang harus kita hasilkan untuk kata kunci khusus kita.

Saat Menulis

Gunakan berbagai tag judul (H2, H3, dan H4) untuk menyusun konten kita. Lebih dari separuh tiang dengan struktur kompleks (H2+H3+H4) berkinerja tinggi.

Tambahkan nilai kepada audiens kita dan berikan dorongan SEO kita dengan menautkan ke konten lain di situs kita, menggunakan kata kunci untuk mendeskripsikan tautan. Juga, perhatikan bahwa setiap gambar yang kita sertakan harus menyertakan teks alternatif untuk aksesibilitas dan SEO.

Setelah Menulis

Selanjutnya, kita perlu menulis judul meta, menggunakan kata kunci utama kita. Meskipun perlu dioptimalkan untuk mesin pencari, itu juga harus menarik bagi orang-orang nyata. Jadi, tetap pendek dan manis (di bawah 60 karakter).

URL kita juga harus menyertakan kata kunci utama – hapus kata agar tetap ringkas.

*

Referensi: