Menyeduh Mugicha, Teh Jelai Jepang yang Menyegarkan

mugicha barley tea japan
Mugicha, teh jelai Jepang. Foto: Shokunin.

Teh dicintai di seluruh dunia sebagai sesuatu yang diminum di antara waktu makan, sesuatu untuk menemani makan, atau sesuatu untuk mengakhirinya.

Ada banyak jenis teh yang diseduh karena rasa dan manfaatnya yang unik. Namun, tidak semua teh berasal dari daun. Salah satu jenis teh yang tidak terbuat dari daun dinikmati di tiga negara China, Jepang, dan Korea - minuman itu adalah Mugicha, atau dalam bahasa Inggris, Barley Tea.

Apa Mugicha, Tepatnya?

Mugicha atau mugi-cha (麦茶; むぎちゃ) adalah kata dalam bahasa Jepang untuk teh jelai. Karena “yu” juga bisa berarti teh, maka minuman tersebut juga bisa disebut sebagai “mugi-yu” (麦湯; むぎゆ).

Di seberang laut, ia memiliki nama yang berbeda; di Cina, itu disebut "mai-cha" (麦茶; 麥茶) atau "damai-cha" (大麦茶; 大麥茶), karena jelai adalah "mai" dalam bahasa Cina, dan "cha" berarti teh.

“Bori-cha” (보리차) adalah sebutan untuk teh ini di Korea. "Barley" dalam bahasa Korea adalah "Bori", dan seperti halnya di Cina dan Jepang, "cha" berarti "teh".

Mugicha sebagian besar berasal dari Asia Timur, sehingga popularitasnya dan berbagai nama di sekitar bagian benua Asia itu.

Mugicha Sebagai Teh Herbal

Pada dasarnya mugicha digolongkan sebagai teh herbal yang terbuat dari biji-bijian barley yang dipanggang dan kemudian dimasukkan ke dalam air.

Rasa mugicha sedikit pahit, dengan rasa terbakar ringan yang khas yang menyerupai rasa sesuatu yang dipanggang. Suhu untuk menyeduhnya harus pada titik didih, yaitu 100 derajat Celcius, dan dibutuhkan 5 hingga 10 menit untuk sepenuhnya menyeduh satu batch.

Teh jelai panggang dapat memiliki rasa yang berbeda tergantung pada jenis jelai yang digunakan, serta metode penyajian minumannya. Biasanya rasanya seperti kacang, dan tidak terlalu pahit dibandingkan kopi, meskipun warnanya hampir sama dengan kopinya. Kamu mungkin menemukan bahwa mugicha sedikit manis tanpa tambahan pemanis.

Berbagai Gaya Minum Mugicha di Jepang, Korea, dan China

Hanya karena sesuatu dikonsumsi secara populer di 3 negara berbeda tidak berarti semuanya dikonsumsi dengan cara yang sama. Tidak ada cara pasti orang Cina dan Korea menyajikan teh jelai mereka; mereka meminumnya baik panas maupun dingin, dan kadang-kadang sepenuhnya mengganti air dengan teh ini. Ini berlaku sama untuk banyak restoran.

Di Jepang, bagaimanapun, mugicha paling sering diambil dingin. Karena semua orang terbiasa meminumnya dingin, itu sering dinikmati selama bulan-bulan musim panas seperti Juni dan Juli dan digunakan sebagai sesuatu untuk mendinginkan diri. Cara membuatnya juga tidak terlalu sulit. Ada banyak teh celup mugicha, serta minuman mugicha kemasan siap pakai yang mudah dibeli di toko serba ada di seluruh Jepang dan Korea. 

Berapa Banyak Kafein dalam Mugicha?

Karena Mugicha adalah campuran herbal, itu benar-benar bebas dari kafein. Ini berarti kita dapat meminumnya kapan saja sepanjang hari - bahkan sebelum kita tidur, tanpa khawatir tentang efeknya pada waktu tidur. Namun, Anda harus selalu memastikan bahwa itu tidak mengandung kafein, karena beberapa produsen mungkin memproses jelai bersama bahan lain yang mengandung kafein, atau mereka mungkin menambahkannya sendiri.

Ketika diminum sepenuhnya tanpa campuran, mugicha dapat membantu kita mengatur rutinitas waktu tidur kita karena mengandung kombinasi tiga bahan kimia yang membantu kita tertidur: asam amino, melatonin, dan triptofan. Minum cukup teh ini bisa membuat kita tertidur dalam waktu singkat.

Apakah Mugicha Mengandung Banyak Kalori?


Satu porsi 8 ons mugicha akan mengembalikan 20 kalori yang sangat sedikit. Sama sekali tidak mengandung lemak dan kolesterol, tetapi mengandung 8 mg sodium. Kita mendapatkan 28 gram potasium, dengan 4 gram karbohidrat, 1 gram di antaranya menjadi serat makanan. Ini sama sekali tidak mengandung gula dan protein.

Resep Mugicha yang Lezat

Kita dapat memilih teh jelai ini menjadi kuat atau lemah – tetapi resep ini sempurna. Untuk membuat teh jelai sendiri, carilah jelai panggang – yang kita perlukan dua sendok makan, dan 8 gelas air.

Perhatikan bahwa jika kamu kesulitan menemukan jelai panggang, yang perlu kamu beli hanyalah jelai itu sendiri, saat kamu memanggangnya. Cukup letakkan jelai yang belum dipanggang di atas wajan dan nyalakan api sedang. Setelah biji-bijian berubah menjadi coklat tua, kita dapat berhenti memanggang – ini akan memakan waktu 5 hingga 10 menit.

Sedangkan untuk menyeduhnya sendiri, tambahkan 8 gelas air ke dalam panci, lalu tambahkan jelai. Didihkan kombinasi tersebut. Setelah mulai mendidih, kecilkan api hingga mendidih. Tutup panci dan terus didihkan selama 20 menit. Setelah 20 menit selesai, kita memiliki pilihan untuk menyajikan teh panas (hati-hati jangan sampai ada yang terbakar) atau masukkan ke dalam chiller agar bisa dingin dan disajikan dengan es. 

Apa Manfaat Kesehatan dari Minum Mugicha?

Mugicha tidak hanya sebagai pembersih langit-langit mulut yang utama setelah makan, dan minuman menyegarkan yang luar biasa di tengah panas terik, tetapi juga memiliki banyak manfaat untuk meminumnya secara teratur. Berikut adalah informasi lebih lanjut tentang itu.

1. Baik untuk pencernaan

Pertama, mugicha baik untuk pencernaan kita, itulah sebabnya mengapa begitu banyak orang meminumnya setelah makan penuh. Ini karena ia bertindak sebagai antasida, yang membantu menyeimbangkan tingkat keasaman usus kita. Bahkan dapat membantu mengurangi refluks asam. Serat yang ada dalam mugicha juga dapat membantu kita mengatur pergerakan usus – itu berarti lebih sedikit kesempatan bagi kita untuk kembung, wasir, atau sembelit.

2. Menangkal penyakit kronis

Selanjutnya, selenium dapat ditemukan dalam teh ini, yang membantu kita menangkis penyakit kronis seperti penyakit kardiovaskular dan kanker. Selenium juga dikenal untuk membantu menjaga kesehatan prostat dan mendukung kesehatan kesuburan pria. Ini juga memiliki beberapa vitamin C, yang membantu kita melawan radikal bebas, dan mendukung sistem kekebalan kita. Sirkulasi adalah hal lain yang membantu mugicha, yang pada gilirannya membantu kita menghindari sejumlah masalah yang berkaitan dengan jantung dan pembekuan darah.

3. Untuk diabetes

Bagi mereka yang menderita diabetes dan ingin menyeimbangkan gula mereka, mugicha adalah minuman yang direkomendasikan. Bila diminum secara teratur, minuman ini dapat membantu menyeimbangkan insulin dan kadar gula darah seseorang.

Jika kita cenderung minum soda setiap hari dan ingin menurunkan asupan gula secara umum, mugicha adalah pilihan yang bagus jika kita ingin minum sesuatu yang lebih enak daripada air putih.

Hal yang sama berlaku untuk mereka yang ingin menurunkan berat badan. Mugicha membantu memuaskan nafsu makan seseorang, jadi ini adalah minuman yang optimal untuk diminum sambil menunggu di antara waktu makan, karena metabolisme kita berjalan, sehingga membakar lemak ekstra.

4. Anti-inflamasi

Antioksidan yang ada di mugicha juga memiliki sifat anti-inflamasi yang kuat. Jika kamu berurusan dengan penyakit kronis atau masalah nyeri pada persendian, minum mugicha dapat membantu meredakan beberapa area yang meradang.

Plus, karena membantu tingkat stres oksidatif tubuh, ini juga berkontribusi pada kulit, membuat kulit kenyal, dengan lebih sedikit bintik-bintik penuaan dan kerutan. Mungkin yang diperlukan untuk terlihat sedikit lebih muda adalah satu atau dua cangkir mugicha setiap hari.

5. Ibu hamil

Wanita hamil adalah kumpulan orang lain yang bisa mendapat manfaat dari minuman ini. Ini adalah salah satu dari sedikit teh herbal yang dapat mereka konsumsi sama sekali, karena semua nutrisi baik yang dimilikinya, yaitu kalsium, zat besi, kalium, niasin, dan asam folat.

Bahkan ibu hamil yang memiliki diabetes gestasional bebas untuk meminumnya. Konon teh ini bahkan mungkin bisa mencegah cacat tabung saraf dan spina bifida pada bayi. Begitu mereka mencapai trimester terakhir, minum mugicha beberapa hari sebelum kelahiran bayi dikatakan membantu menjaga kehilangan darah seminimal mungkin.