7 Sutradara Perempuan di Industri Anime

anime dengan sutradara perempuan
 

Industri anime secara luas merupakan bisnis yang didominasi laki-laki di luar peran tertentu. Banyak perempuan mengisi peran artistik seperti pewarna dan animator, dan bahkan penulisan naskah, tetapi hanya sedikit yang benar-benar mengarahkan serial anime.

Bahkan adaptasi shojo dan josei, yang target penontonnya adalah perempuan, sebagian besar disutradarai oleh lelaki. Namun, ada beberapa perempuan di antara jajaran ini yang meninggalkan tanda unik pada pekerjaan yang mereka sentuh dan mengembangkan nama untuk diri mereka sendiri.

1. Sayo Yamamoto (Lupin III: The Woman Called Fujiko Mine, Michiko & Hatchin)

Sayo Yamamoto memberkati kita dengan visi uniknya setiap empat tahun sekali. Michiko & Hatchin adalah karya debutnya dalam beberapa episode Ergo Proxy dan Samurai Champloo.

Dia meninggalkan tanda gaya tanpa malu-malu pada apa pun yang dia sentuh, bahkan ketika itu hanya kredit pembuka dan penutup. 

Lupin the Third: The Woman Called Fujiko Mine, memeriksa kembali pencuri wanita cantik Lupin sebagai pembunuh berdarah dingin yang menikmati kejahatannya.

Yamamoto bisa menjadi terang dan juga gelap; lihat episode Space Dandy-nya untuk perbandingan. Jika ada satu utas kontinu sepanjang karyanya, itu adalah minat pada sensualitas bentuk manusia. Kita mendapatkan banyak hal itu di Yuri on Ice!!! 

2. Rie Matsumoto (Kyousogiga, Kekkai Sensen)

Matsumoto adalah pendatang baru, relatif muda untuk seorang sutradara anime. Dia pertama kali bekerja sebagai asisten sutradara di Futari wa Pretty Cure Splash Star dan tetap dengan waralaba hingga 2012.

Setelah terjun sebagai sutradara di Heartcatch Precure! The Movie, dia pindah ke karya orisinal pertamanya, Kyousogiga. Seri web penuh warna dan berenergi tinggi sebagian besar terbang di bawah radar, seperti halnya adaptasi TV berikutnya sampai Crunchyroll mengambilnya untuk streaming.

Kyousogiga telah mendapatkan pujian baik untuk kepekaan artistik yang unik dan inti emosional. Dia kembali menghidupkan dunia yang unik dalam adaptasi anime Kekkai Sensen.

3. Naoko Yamada (K-ON!, Sound! Euphonium)

Yamada pertama kali mendapat perhatian karena menyutradarai K-ON! serial anime dan mendukung tren "gadis imut melakukan hal-hal imut".

Sejak itu, dia terus mengarahkan serial yang beresonansi dengan penggemar. Sound! Euphonium berpusat pada hubungan antara Kumiko dan Reina membuat hati para penggemar berdebar-debar, mengamankan sekuelnya sebagai salah satu pertunjukan yang paling dinanti musim ini.

Yamada juga memimpin film adaptasi A Silent Voice, tentang seorang pengganggu dan korbannya yang berdamai satu sama lain, yang telah sukses secara finansial meskipun ulasannya beragam.

4. Soubi Yamamoto (This Boy Can..., Meganebu!)

Soubi Yamamoto telah memantapkan dirinya sebagai one-woman show, menulis dan menyutradarai serial animasi minimal yaoi Kono Danshi. Serial ini pertama kali dimulai dengan This Boy Can Fight Aliens! dan telah berkembang untuk memasukkan duyung, penyihir, dan seorang pria yang berubah menjadi batu.

Yamamoto akhirnya diberi kendali untuk seri penuh pada tahun 2013, Meganebu!, seri yang menargetkan fujoshi tentang pria yang memakai kacamata. Anime tersebut memperkuat kegemaran Yamamoto akan palet warna yang cerah dan kontras, tetapi mungkin mendahului kecenderungan anime yang lebih kuat ke pasar fujoshi.

5. Chiaki Kon (When They Cry - Higurashi, Junjo Romantica, Pretty Guardian Sailor Moon Crystal: Season III)

Resume Chiaki Kon menjalankan keseluruhan waralaba mapan tetapi ada benang merah di antara mereka. Pertunjukannya sering menargetkan penonton wanita, baik itu yaoi (Junjō Romantica, Sekai Ichi Hatsukoi), bishōnen (Devils and Realist, La storia della Arcana Famiglia, Zakuro) atau jōsei (Nodame Cantabile).

Penonton dapat melihat Kon untuk romansa yang menghibur, dan wanita itu layak mendapatkan medali karena membantu mengubah reboot Sailor Moon Toei menjadi sesuatu yang bisa ditonton.

6. Hiroko Utsumi (Free!

Utsumi membuat debut penyutradaraannya dengan Free! anime renang. Sudah lama bekerja di Kyoto Animation, Utsumi sebelumnya bekerja sebagai sutradara episode di Love, Chunibyo & Other Delusions! dan Hyouka sebelum memimpin karya berorientasi penonton perempuan pertama di studio.

Free! memadukan perpaduan sempurna antara fanservice para cowok berotot, pengisahan cerita yang emosional, dan taburan sportivitas yang mendebarkan.

Menariknya, Utsumi tidak ditunjuk untuk menyutradarai film prekuel franchise tersebut, tapi semoga KyoAni segera menghubunginya lagi.

7. Kotomi Deai (Silver Spoon, Natsume's Book of Friends)

Deai adalah sutradara yang tidak takut mengambil risiko, meskipun hasilnya sejauh ini tidak merata. Dia mengambil alih untuk Tomohiko Ito di musim kedua serial anime Silver Spoon dari Wit Studio untuk mendapatkan umpan balik positif, membuatnya mendapatkan tempat untuk mengarahkan serial anime orisinal pertama studio The Rolling Girls.

Yang terakhir sayangnya memiliki lebih banyak gaya daripada substansi, menderita penceritaan yang tidak koheren.

Namun, Deai kembali setelah absen selama setahun sebagai sutradara untuk menambahkan bakat khususnya ke musim Natsume's Book of Friends, sebuah seri dengan karakter dan cerita yang mapan.