Content Planning: Cara Membuat Roadmap Menuju Sukses

Perencanaan konten atau content planning berguna dalam pembuatan dan pengawasan konten yang berguna.

laptop working girl

Apa kesamaan content marketing dan perjalanan darat? Keduanya membutuhkan semacam peta jalan agar berhasil.

Jika kamu melakukan perjalanan darat tanpa membawa peta, kamu mungkin melihat beberapa pemandangan menarik. Tapi, kamu juga memiliki peluang lebih tinggi untuk membuang-buang waktu. Dalam skenario terburuk, kamu akan mendapati diri kamu kehabisan bensin.

Aturan yang sama berlaku untuk content marketing. Terkadang, kamu bisa mendapatkan banyak nilai dengan bersikap spontan! Pada saat yang sama, jika hanya itu yang kamu kamulkan, kamu akan membuang waktu untuk konten yang kurang berharga dan mulai kehabisan ide.

Content Planning vs. Content Strategy: Apakah Penting?

Jika kamu mengetahui istilah pemasaran konten yang umum, kamu mungkin bertanya pada diri sendiri: Apa perbedaan antara rencana konten dan strategi konten?

  • Content strategy: Pembuatan dan pengawasan konten yang berguna untuk tujuan pemasaran dan non-pemasaran
  • Content planning: Proses memilih konten apa yang akan diterbitkan oleh organisasi dan kapan

Manfaat Content Planning

Perencanaan konten memiliki banyak sekali manfaat, termasuk:

1. Penulisan yang lebih baik

Saat kamu memiliki rencana konten, kamu akan tahu apa yang akan kamu tulis sebelumnya, sehingga membuat draf pertama lebih mudah.

Plus, kamu akan memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan penelitian mendalam yang dibutuhkan posting blog yang bagus.

2. Koordinasi tim yang lebih mudah

Rencana konten kamu akan berfungsi sebagai titik kontak di antara semua anggota tim kamu. Setiap orang akan memiliki referensi untuk dilihat ketika mereka memiliki pertanyaan atau ide.

3. Penerbitan yang lebih konsisten

Setiap rencana konten yang baik memiliki jadwal penerbitan. Tidak peduli seberapa sering kamu dapat membuat konten, kamu akan dapat mendistribusikannya pada jadwal yang konsisten.

Konsistensi ini adalah kunci untuk membangun kehadiran konten profesional.

4. Eksekusi strategi yang lebih baik

Konten yang baik melibatkan banyak variabel yang melampaui kata-kata. kamu perlu mempertimbangkan struktur, distribusi, dan pengoptimalan konten kamu.

Rencana konten akan memberi kamu waktu yang kamu butuhkan untuk memberikan elemen-elemen TLC yang mereka butuhkan.

Singkat kata, perencanaan konten mengarah ke konten yang lebih baik, titik. Proses kamu akan menjadi lebih disengaja dan konsisten sehingga kamu dapat membuat konten yang berdampak.

Alat Perencanaan Konten

Keempat jenis alat ini akan membantu kamu membuat rencana konten yang spesifik dan dapat ditindaklanjuti:

1. Kalender editorial

Dalam pemasaran konten, kalender editorial menyediakan garis waktu untuk langkah-langkah yang terlibat dalam suatu konten.

Kamu juga dapat membuat kalender editorial dengan spreadsheet, tetapi itu akan membutuhkan lebih banyak pekerjaan.

2. Alat kecerdasan konten

Alat ini menggunakan kecerdasan buatan dan data mesin telusur untuk membantu kamu menemukan topik berkinerja tinggi.

Banyak dari mereka memiliki garis besar dan alat singkat sehingga kamu dapat menentukan topik dan struktur posting pada saat yang bersamaan. Contohnya termasuk Frase, MarketMuse dan Clearscope.

3. Alat penelitian topikal

Alat penelitian topikal menawarkan wawasan tentang media sosial topik dan kinerja Search Engine Optimization (SEO) dan menyarankan topik terkait.

Ini bekerja mirip dengan alat kecerdasan konten tetapi tidak menggunakan AI, ringkasan, atau garis besar. BuzzSumo adalah contoh paling terkenal dari jenis solusi ini.

4. Alat penelitian SEO/kata kunci

Platform ini menganalisis kinerja kata kunci SEO, mengaudit SEO konten kamu, dan menyarankan kata kunci berperforma tinggi.

Ingatlah untuk menggunakan SEO sebagai pelengkap perencanaan konten kamu — kualitas dan preferensi pelanggan selalu diutamakan.

Kamu akan menemukan banyak alat konten SEO di luar sana, termasuk Ahref s, Moz dan Semrush.

Banyak pakar konten memadupadankan alat mereka, jadi jangan takut untuk mencoba lebih dari satu perangkat lunak dalam kategori yang sama.

Lima Elemen Dasar dari Rencana Konten

Rencana konten memiliki lima komponen inti:

  1. Audiens/persona konten: Pembaca atau pengamat konten kamu yang dituju.
  2. Jenis konten: Jenis konten yang ingin kamu buat
  3. Topik konten: Topik yang ingin kamu bahas dalam konten kamu.
  4. Alur kerja konten: Langkah-langkah yang akan kamu ambil untuk membuat konten kamu.
  5. Jadwal konten: Kapan dan seberapa sering kamu menyelesaikan dan mempublikasikan konten.

Mari pelajari cara mendefinisikan masing-masing elemen ini untuk membuat rencana konten yang dapat ditindaklanjuti.

Mendefinisikan Audiens/Persona kamu

Kamu harus mengingat audiens kamu saat kamu mengerjakan setiap aspek dari rencana konten kamu. Saat kamu memahami siapa yang akan mengonsumsi konten kamu, kamu akan lebih siap untuk memimpinnya dengan sudut pkamung yang menarik bagi mereka.

Jika kamu belum memiliki banyak informasi tentang audiens kamu, jangan khawatir — kamu memiliki banyak metode penelitian untuk dicoba. Pertimbangkan untuk mempelajari lebih lanjut tentang pelanggan kamu melalui:

1. Survei dan wawancara

Tidak ada yang bisa mengajari kamu lebih banyak tentang audiens kamu selain pelanggan kamu sendiri.

Coba survei minat dan demografi mereka dengan imbalan insentif seperti diskon. Atau, kamu bisa langsung menghubungi pelanggan untuk wawancara satu lawan satu.

2. Alat data

Banyak pemasar menggunakan platform data seperti Google Analytics untuk mencari tren dalam sifat dan perilaku pelanggan mereka. kamu dapat belajar banyak dari kebiasaan dan latar belakang online pengunjung kamu.

3. Media sosial

Platform media sosial memiliki banyak peluang penelitian audiens. Alat khusus platform seperti Facebook Audience Insights menganalisis minat pengikut kamu.

Jika kamu tidak memiliki banyak data dari audiens media sosial kamu, kamu juga dapat melihat siapa yang mengikuti halaman untuk merek seperti milik kamu.

Setelah kamu memiliki beberapa wawasan tentang audiens kamu, pertimbangkan untuk membuat persona pemasaran berdasarkan data tersebut.

Persona membantu kamu memvisualisasikan segmen audiens yang berbeda sehingga kamu dapat membuat konten yang sangat terfokus untuk mereka.

Berikut adalah contoh persona pemasaran yang terfokus:

Pekerjaan kamu belum selesai setelah kamu menyelesaikan penelitian dan membuat persona kamu. Karena audiens terus berubah, kamu harus menjadikan riset pelanggan sebagai kebiasaan. Tambahkan rutinitas ini ke alur kerja pemasaran kamu:

Mendengarkan dan memantau media sosial: Awasi preferensi audiens kamu saat ini dengan mendengarkan secara sosial — praktik memantau percakapan online tentang topik tertentu. kamu juga harus mengawasi metrik dan aktivitas media sosial kamu dari merek pesaing.

Berbicara dengan tim penjualan dan dukungan pelanggan kamu: Rekan kerja kamu di bagian penjualan dan dukungan pelanggan memiliki banyak informasi pelanggan untuk dibagikan. Ingatlah untuk bertanya kepada mereka apa yang pelanggan katakan kepada mereka bahwa mereka suka dan tidak suka.

Mengawasi berita dan penelitian industri: Carilah pembaruan di niche kamu, termasuk berita, penelitian, dan aktivitas pesaing. Google Alerts akan memberi tahu kamu ketika konten baru yang terkait dengan topik yang kamu pilih keluar. kamu juga dapat mengikuti publikasi dan tokoh penting dalam industri kamu di media sosial.

Kamu akan menambahkan informasi tentang audiens dan sasaran kamu di bagian terakhir template perencanaan konten kamu. Perhatikan persona yang dilayani oleh konten kamu, tujuan yang ingin kamu tuju dan ajakan bertindak yang akan kamu gunakan untuk mengarahkan mereka ke tujuan itu.

Menentukan Jenis Konten Kamu

Buat rencana konten awal kamu dengan mempertimbangkan beberapa jenis konten, lalu ubah atau perluas saat kamu mengetahui apa yang berhasil.

Berbagai jenis konten pemasaran secara luas terbagi dalam empat kategori ini:

Artikel/Pos Blog

Artikel dan posting blog adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran ketika banyak orang memikirkan konten. Mereka memiliki hambatan masuk yang rendah dan banyak potensi kreatif. Jenis artikel populer untuk pemasaran meliputi:

Posting dan panduan blog How-to: Artikel ini mengajarkan seseorang bagaimana melakukan sesuatu yang relevan dengan audiens dan merek kamu.

Tanya Jawab dan wawancara: Mempertimbangkan untuk mewawancarai pakar materi pelajaran di industri kamu tentang topik yang menjadi perhatian audiens kamu. Misalnya, 360Learning, platform pembelajaran kolaboratif, secara teratur mewawancarai para pemimpin bisnis tentang proses pembelajaran dan pengembangan mereka.

Potongan opini: Jangan takut untuk membagikan pendapat kamu tentang niche kamu — selama kamu memiliki alasan untuk mendukungnya. Lihat bagaimana artikel dari Hypercontext ini memberikan argumen yang kuat tentang manfaat program bimbingan dan transisi menjadi panduan untuk memulainya.

Halaman Situs Web

Bergantung pada struktur organisasi kamu, tim konten kamu mungkin juga menulis halaman situs web kamu. 

Kamu juga dapat bermitra dengan tim situs web kamu untuk menambahkan lebih banyak konten ke halaman kamu. Pertimbangkan untuk meningkatkan situs web kamu dengan halaman seperti:

1. Halaman produk

Jenis halaman produk yang akan kamu tulis e akan tergantung pada model bisnis kamu. kamu dapat menambahkan beberapa salinan penjualan ke halaman e-niaga atau menyelami fitur produk secara mendalam.

2. Halaman FAQ

Halaman FAQ menyajikan pertanyaan yang sering diajukan pelanggan dan menjawabnya.

3. Halaman dukungan/bantuan

Beberapa organisasi memiliki satu halaman dukungan, sementara yang lain memiliki perpustakaan bonafide. Karena YouTube memiliki begitu banyak elemen untuk layanannya, ia memiliki direktori lengkap halaman bantuan.

Video

Beberapa pemasar menyertakan video dalam strategi konten mereka. Berkat teknologi modern, bahkan bisnis kecil pun dapat mencoba memasarkan video dengan smartphone, perangkat lunak perekaman layar, dan platform pembuatan video.

Video How-to: Video ini menunjukkan kepada pelanggan bagaimana melakukan sesuatu dengan produk kamu atau aktivitas yang terkait dengan niche kamu. Trudell Medical International memiliki video demonstrasi yang menunjukkan cara menggunakan produk AeroKat mereka untuk memberi kucing inhaler — bukan sesuatu yang kebanyakan orang tahu bagaimana melakukannya.

Video penjelasan: Sesuai namanya, video penjelasan menjelaskan apa itu sesuatu, seperti produk, proses, atau konsep. Notarize, Inc. menjelaskan cara kerja notaris jarak jauh dalam video penjelasan yang ringan ini.

Konten yang Diubah Ulang dan Disegarkan

Jangan lupa untuk menjadikan konten yang digunakan kembali dan menyegarkan sebagai bagian rutin dari rencana konten kamu.

Pikirkan cara agar kamu dapat mengubah konten yang ada menjadi konten baru, seperti membuat postingan blog berdasarkan video. 

Kamu juga harus mengawasi konten yang lebih lama dan berperforma lebih rendah untuk menemukan peluang untuk menyegarkan.

Menentukan Topik Konten kamu

kamu akan menemukan topik yang tepat untuk konten kamu di inti konten kamu — persimpangan antara minat audiens kamu dan masalah yang dipecahkan oleh produk atau layanan kamu. Dengan kata lain, kamu ingin konten kamu relevan dengan audiens dan produk kamu.

Dengan mengingat aturan praktis itu, jalankan rapat perencanaan dengan semua orang yang terlibat dalam konten kamu. Lamanya rapat kamu akan bergantung pada jumlah topik yang kamu perlukan, tetapi berikut adalah contoh agenda untuk rapat selama satu jam:

Format pertemuan ini membagi sesi perencanaan menjadi tiga bagian:

1. Brainstorming konten 

Bagian pertama dari pertemuan berfokus pada menghasilkan ide konten baru sebagai sebuah kelompok. Setiap orang harus siap dengan serangkaian ide untuk dibagikan dengan kelompok. Saat kamu mendiskusikan setiap topik potensial, pertimbangkan tujuan apa yang akan digunakan dan sudut pkamung apa yang akan kamu gunakan.

2. Penemuan tema

Setelah kamu membuat daftar ide yang disetujui, kamu harus meletakkan ide-ide tersebut dalam konteks tema kamu. Banyak kalender editorial memiliki tema menyeluruh dalam topik mereka.

Misalnya, jika saat ini kamu membuat banyak konten tentang perawatan kebun, kamu sebaiknya segera menjalankan topik terkait mesin pemotong rumput.

3. Penjadwalan

Selama bagian terakhir rapat, kamu akan menetapkan penulis dan tenggat waktu. Bagi topik kamu di antara penulis kamu dan tetapkan tenggat waktu draft.

Kamu mungkin keluar dari rapat perencanaan konten dengan ide-ide bagus yang belum bisa kamu muat di kalender kamu. Jika ini terjadi, buat backlog dengan spreadsheet.

Saat kamu mengisi template perencanaan konten kamu, ingatlah untuk mengisi kolom topik sehingga kamu dapat menautkan konten kamu kembali ke topik yang kamu rencanakan.

Saat kamu menambahkan sudut ke suatu topik, topik itu mungkin tidak memiliki tautan yang jelas ke judul akhir dan konten artikel.

Dengan topik kamu di tangan, mulailah melakukan penelitian kata kunci pada topik tersebut. Mulailah dengan kata-kata yang terkait dengan topik kamu, lalu gunakan alat SEO untuk menyaringnya menjadi kata kunci yang relevan dan bermakna. Google Keyword Planner adalah opsi gratis yang bagus.

Kamu memiliki ruang untuk melacak spesifikasi konten kamu di bagian "Pertimbangan SEO" spreadsheet perencanaan kamu.

Menentukan Alur Kerja Konten Kamu

Kamu harus menerapkan proses untuk membuat setiap konten. Dengan menetapkan alur kerja ini sebelumnya, akan sangat mudah untuk mendatangkan penulis baru. (Sebagai pekerja lepas, saya dapat menjamin manfaat memiliki alur kerja konten yang terorganisir untuk dipelajari.)

Salah satu cara termudah dan paling berdampak untuk merampingkan alur kerja konten kamu adalah dengan membuat ringkasan kreatif untuk setiap konten. Kebanyakan brief mencakup elemen-elemen ini:

  1. Topik: Topik konten kamu. Ringkasan konten yang bagus juga akan menjelaskan mengapa topik itu penting untuk dibahas.
  2. Kata kunci: Kata kunci SEO yang kamu inginkan untuk disertakan dalam konten kamu. Beberapa orang mengurutkannya berdasarkan volume dan tingkat kesulitan.
  3. Audiens: Deskripsi audiens konten kamu. Ingatlah untuk menyertakan detail apa pun yang relevan dengan topik.
  4. Garis Besar: Garis besar gagasan yang ingin kamu liput dalam konten kamu. Pertimbangkan untuk menyertakan tajuk dan subjudul dalam kerangka kamu untuk konten tertulis.
  5. Persyaratan teknis: Detail teknis apa pun yang memberikan konteks yang lebih baik bagi orang-orang yang bekerja raja pada konten. Contohnya termasuk jumlah kata untuk konten tertulis dan panjang video untuk konten video.

Kamu juga harus membuat daftar setiap langkah yang terlibat dalam pembuatan konten kamu dan mencocokkan setiap langkah dengan orang yang bertanggung jawab untuk itu.

Bahkan organisasi kecil dapat memiliki banyak orang yang terlibat dalam alur kerja editorial mereka, jadi kamu pasti ingin menetapkan siapa yang melakukan apa sesegera mungkin.

Kamu juga dapat menangani beberapa alur kerja di templat perencanaan konten, terutama jika kamu membagikan dokumen ke seluruh tim kamu. Bagian "Tim + Status Produksi" memungkinkan kamu melacak siapa yang bertanggung jawab atas setiap konten dan kapan.

Menentukan Jadwal Konten Kamu

Jika kamu baru memulai pemasaran konten, ingatlah ini: Bertujuan untuk konsistensi jadwal sebelum frekuensi. Kami merekomendasikan untuk menjadwalkan konten dengan kecepatan yang nyaman bagi kamu, kemudian meningkatkan frekuensi penerbitan kamu saat kamu menjadi lebih berpengalaman.

Kamu akan lebih mudah membuat jadwal blog yang dapat diatur dengan pendekatan ini daripada memaksakan diri kamu untuk segera memenuhi kuota yang tinggi.

Dengan mengingat tip ini, buat jadwal konten kamu dengan tiga langkah berikut:

1. Tetapkan irama penerbitan kamu 

Pertimbangkan sumber daya dan waktu maksimum yang dapat kamu dedikasikan untuk konten kamu per bulan, lalu buat tujuan irama penerbitan berdasarkan mereka. 

Setelah kamu memiliki jadwal yang ideal, mulailah dengan ritme yang kurang intens dan tingkatkan. Misalnya, jika kamu ingin akhirnya menerbitkan empat posting blog sebulan, kamu bisa mulai dengan dua posting per bulan dan menambahkan lebih banyak lagi nanti.

2. Tentukan tenggat waktu kamu 

Gunakan pola penerbitan baru kamu untuk memilih tenggat waktu untuk draf dan tanggal rilis kamu. Misalnya, kamu dapat menetapkan dua tanggal penerbitan untuk tanggal 10 dan 24 dalam jadwal dengan dua posting blog sebulan.

Kemudian, pisahkan jadwal proyek tersebut dengan tenggat waktu untuk setiap tugas, termasuk menulis/merekam, mengedit, dan menerbitkan.

3. Petakan semuanya di kalender konten kamu

Sekarang setelah kamu memiliki daftar tenggat waktu yang lengkap, hubungkan semuanya ke kalender konten kamu.

Kalender Pemasaran berfungsi dengan baik untuk langkah ini karena memungkinkan kamu memecah tenggat waktu proyek berdasarkan tugas.

Tujuan Kamu: Pemasaran yang Berdampak

Sama seperti rencana perjalanan yang berkualitas membuat perjalanan yang tak terlupakan, rencana yang mendalam akan membantu kamu membuat konten yang membuat pelanggan kamu terkesima.

Waktu yang kamu habiskan untuk membuat rencana kamu akan terbayar dalam konten yang dirancang khusus untuk kamu dan audiens kamu.

Buka spreadsheet itu dan mulailah merencanakan perjalanan kamu ke konten yang menarik!

*

Referensi:

Pekerja teks komersial, juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku dengan kearifan lokal

Posting Komentar

© Kopi Bandung. All rights reserved. Developed by Jago Desain