Analisis Adegan Kafe Hyouka

oreki chitanda hyouka cafe scene

Saya bisa mengatakan bahwa setiap adegan yang ada dalam anime Hyouka adalah favorit saya. Jadi jika saya menguraikan secara spesifik sebuah adegan berarti saya sangat menyukainya. Seperti yang tertulis di judul artikel ini, saya akan menganalisis adegan Kafe yang ada di Episode 3, dan sedikit ditampilkan juga di Episode 2.

Adegan kafe dalam anime Hyouka ini harus jadi standar bagaimana melakukan adegan ngobrol dua orang. Jumlah bidikan inventif, misalnya dari sudut tinggi untuk memecahkan kemonotonan hanya dua orang yang berbicara bolak-balik sangat bagus.

Baca juga: 10 Anime Kyoto Animation Besutan Yasuhiro Takemoto

Adegan ini membuat pemirsa lebih terlibat secara visual, yang penting karena percakapan yang terjadi di sini adalah dasar dari misteri Sekitani Jun. Saya ingin berbicara tentang waktu, dan adegan Kafe ini adalah tempat yang tepat untuk melakukan itu.

Waktu ditandai sebagai sesuatu yang perlu diingat bahkan sebelum kita sampai ke kafe, karena tanggal dan waktu ditampilkan di telepon ketika Houtarou hendak menjawabnya. Saat kita berada di dalam kafe, kita disambut oleh empat buah jam dan jam tangan saat Houtarou mengomentari keterlambatan Chintanda.

Houtarou sangat menyadari waktu, khususnya bagaimana dia saat ini sedang 'membuang-buangnya', dengan menunggu Chitanda tiba. Seolah-olah itu adalah hantu yang menggantung di atas kepalanya.

Ini menjadi lebih jelas ketika Chitanda menghindari diskusi yang dia inginkan dan Houtarou ingin pulang, menyatakan bahwa dia tidak bisa menyia-nyiakan hari liburnya yang berharga.

Juga jika kita membutuhkan lebih banyak penguatan tentang tipe orang keduanya, lihat saja cangkir mereka. Houtarou minum kopi, yang hitam terlihat dari residunya, sementara Chitanda memesan sesuatu yang fancy. Selain itu, cangkir dan piring Houtarou berwarna putih polos sementara Chitanda ada ornamen bunga di atasnya.

Ini merupakan pengaturan yang bagus ketika seluruh adegan tiba-tiba berubah menjadi warna mawar setelah Chitanda menyatakan bahwa dia ingin menyatakan semacam pengakuan.

Sudut kamera dan sedikit goyangan pada lensa, dibandingkan dengan bidikan standar dan mantap yang kita miliki sebelumnya, melakukan pekerjaan yang baik untuk menggambarkan pernyataan itu membuat Houtarou kikuk.

Episode 3 dimulai dengan warna mawar ini. Cahaya yang datang dari luar telah menyapu tirai jendela, pendulum pada jam telah berubah dari bulat menjadi berbentuk hati, itu menjadi ekstrim.

Setiap suara kecil hampir bergema, dari detak jam hingga napas Chitanda. Houtarou berada dalam keadaan fokus total. Ini adalah warna mawar terdalam yang pernah kita lihat sejauh ini, yang masuk akal karena bukti menunjukkan bahwa ini adalah momen romantis, atau setidaknya begitulah Houtarou menafsirkan pernyataan Chitanda.

Baca juga: Karena Misteri Terbesar Hyouka Adalah Cinta

Houtarou memesan kopi kembali kepada pelayan saat kita melihat Chitanda yang mulai berbicara, dan Houtarou menegang, matanya melebar. Pendulum berbentuk hati tiba-tiba berdetak lebih keras seolah-olah jantungnya berdetak.

Saat Chitanda mengajukan "permintaan bantuan", kita tiba-tiba keluar dari warna mawar dan memperkecil dari sudut pandang Houtarou, menunjukkan bahwa dia sangat fokus pada Chitanda pada saat itu.

Saat Chitanda menceritakan latar belakang misteri Sekitani, kita mendapatkan bidikan bagus seperti ini, di mana dia kecil dalam bingkai saat dia berbicara tentang dirinya yang lebih muda menangis, bidikan ini yang berfokus pada matanya saat dia mengajukan pertanyaan ini, pengingat akan dirinya rasa ingin tahu.

Houtarou pada dasarnya dipaksa untuk mengalihkan perhatiannya dari intensitas kepeduliannya terhadap hal-hal ini, saat kopi yang dipesannya datang.

Perasaan dan tindakannya di ruang itu nyata. Intensitas emosional saat itu benar-benar nyata.

Houtarou bertanya kepada Chitanda mengapa dia meminta kepadanya, dan dia menjawab bahwa dia menemukan jawaban untuk hal-hal lain di masa lalu, menyebutkan secara khusus selebaran laba-laba sutra, yang membuatnya sangat tidak nyaman dan dia harus memalingkan muka.

Saat kita menjauh darinya, sudah jelas bahwa Houtarou menarik diri, dia akan mengatakan tidak, bahkan sebelum dia memintanya.

Dia tidak melakukan kontak mata dengannya saat dia dengan lembut mengatakan tidak, sebelum dia mendorong ke depan terlepas. Itu kembali ke episode pertama di mana dia terserap ke dalam dunianya oleh matanya, dia hampir tidak berdaya dalam hal itu.

Houtarou merasionalisasi bahwa dia seharusnya tidak bertanggung jawab atas sesuatu yang dapat memengaruhi seluruh pandangan hidupnya, terutama karena dia harus menemukan kebenaran, bukan hanya jawaban yang dapat diterima.

Saat dia mengatakan padanya untuk menggunakan kekuatan angka, oleh karena itu meremehkan kemampuannya sendiri, dia juga kecil dalam bingkai, seolah-olah dia mencoba untuk menjauh dari bantuan ini.

Chitanda menjadi nyata dan mengatakan bahwa ini bukan sesuatu yang bisa dia katakan kepada sembarang orang. Yang membuat Houtarou merasa sedikit sadar diri akan fakta bahwa dia mencari bantuannya, dia dan dengan kasar menepis sesuatu yang secara sah sulit untuk dia katakan padanya.

Itu juga membuat dia merasa istimewa, tapi itu diskusi untuk busur selanjutnya. Chitanda belum meneguk minumannya, dibandingkan dengan Houtarou yang berhasil melewati minuman keduanya - yang penting karena itu adalah tanda yang bagus untuk siapa yang paling banyak berbicara.

Kami kemudian melanjutkan ke diskusi tentang bagaimana ini adalah masalah yang peka terhadap waktu, dengan memotong jam lagi untuk memberi sinyal bahwa sekali lagi waktu itu penting.

Houtarou mengatakan bahwa dia memiliki banyak waktu untuk mengingat, yang tidak benar. Dan kemudian saat Chitanda meminta maaf, kami memotong ke Houtarou di dalam bola lampu lampu ini, yang dengan tepat mengatur ilusi kotak pasir, karena dia berada di lokasi yang sama dan melihat Chitanda yang menggali tanpa tujuan.

Dan setelah Houtarou memberi tahu Chitanda persyaratannya, dia mengambil cangkirnya untuk melihat bahwa itu kosong.

Jam pertama yang kita lihat menunjukkan waktu sekitar 1:27, dan karena dia sudah menunggu dan Chitanda terlambat, anggap saja mereka setuju untuk bertemu pada pukul 1:25.

Jam terakhir yang kita lihat menunjukkan waktu pada 2:45. Itu satu jam lebih percakapan panjang. Berbeda dengan pembukaan di mana jelas Houtarou menyadari setiap saat, pemahamannya pada waktu jelas memudar, waktu bahkan berhenti sejenak selama "pengakuan" dan kemudian melebar saat pembicaraan berlanjut.

Ini adalah petunjuk yang sangat halus bahwa Houtarou sedikit lebih berwarna mawar daripada yang dia kira, seiring waktu berlalu ketika hanya mereka berdua.

Waktu adalah alasan mengapa Chitanda lupa, waktu adalah alasan mengapa Chitanda perlu mengingat, tetapi saat-saat mereka berdua berbicara, bahkan jika itu tidak menyenangkan, berlalu begitu cepat seperti yang cenderung dilakukan kaum muda.