Mengapa Anime Jadi Obsesi dalam Desain Fashion?

supreme akira fashion

Anime telah lama menjadi wilayah buat para nerd. Dari mecha yang menjulang tinggi, seni menyelamatkan alam semesta dan wanita yang figurnya tak realistis hanyalah tiga kiasan umum animasi Jepang.

Bukan berarti itu tanpa substansi, tentu saja. Film-film seperti Perfect Blue dan Ghost In The Shell telah mendapatkan sambutan hangat berkat simbolisme, subteks, dan alur cerita mereka yang canggih yang membuat Hollywood malu.

Sampai sekarang serangkaian kolaborasi pakaian telah menunjukkan bahwa fashion semakin mencari inspirasi dari anime. Masuk akal, pertama, untuk memahami kesesuaian anime sebagai tren pakaian. Di Barat, kartun kebanyakan untuk anak-anak. Namun di Jepang, anime adalah genre yang sama populernya untuk orang dewasa; ada Pokémon, juga ada judul seperti anime apocalypse Akira yang bergulat dengan tema dewasa yang luar biasa.

Itu adalah film anime yang pertama kali berkolaborasi dengan Supreme - dan dengan demikian menandakan kecocokan alami antara anime dan streetwear. Supreme x Akira yang dirilis pada 2017 menampilkan gambar ikonik dari cult klasik pada koleksi kaos polo, jaket, dan aksesori.Tentu saja, ada kolaborasi serupa sebelumnya, tetapi hanya sedikit yang mendapatkan tingkat sensasi yang sama. Begitulah kekuatan Supreme.

Merek lain mengikuti, yang terbaru adalah kemitraan pengecer Thailand CARNIVAL dengan Dragon Ball Z dan perekrutan Undercover dari pencipta Akira untuk merancang T-shirt Isle of Dogs eksklusif.

Hubungan yang berkembang dengan anime ini juga dirasakan oleh industri yang lebih luas. Streetwear - yang pernah menjadi minat khusus penikmat hip-hop dan kolektor yang bersemangat - kini telah menemukan dirinya dalam arus utama, membawa reservoir referensi yang belum dimanfaatkan untuk mode pada umumnya. Anime pasti salah satunya.

Sementara itu, kemewahan telah menikmati tarian lambat dengan anime juga. Romansa yang lebih tenang daripada streetwear, tentu saja, tapi bertele-tele dimulai pada tahun 2007. Saat itulah Prada mendesain pakaian untuk Appleseed Ex Machina - sebuah film aksi animasi komputer yang berfokus pada operasi kontra-teroris dan cyborg, dengan kepala desainer Miuccia Prada yang dikreditkan sebagai desainer kostum resmi.

Kemudian, Prada juga melirik video game Jepang, yang sering dianggap sebagai perpanjangan dari anime berkat gaya dan narasi yang serupa. Pada tahun 2012, label Italia melengkapi para pemeran Final Fantasy XIII-2 untuk disebarkan di majalah pria Arena Homme+ - sebuah langkah yang dirancang untuk menandai ulang tahun ke-25 seri game tersebut.

Terlebih lagi, game yang sama menarik perhatian Louis Vuitton, yang dengan sepatutnya memilih protagonis game Lightning sebagai vokalisnya untuk kampanye Seri 4 pada tahun 2015. Papan reklame isyarat, olesan majalah yang mengilap, dan jejak kampanye yang menampilkan 'wawancara eksklusif' dengan prajurit yang berubah menjadi supermodel. Lembah luar biasa tidak menutupinya.

Keduanya menunjukkan potensi anime, tetapi penghargaan langsung pada pakaian itu sendiri tidak benar-benar terjadi sampai SS18. Sekali lagi, Prada yang mengambil risiko, mempekerjakan seniman Taiwan-Amerika James Jean untuk menyediakan cetakan komik dan ilustrasi untuk jaket bomber, setelan boiler, dan tas. Setelah gerakan pemasaran dan ikatan film, anime yang tepat akhirnya berhasil sampai ke landasan.

Uniqlo, sebuah merek yang didirikan di Jepang sendiri - merilis sederetan kaus Naruto dan Dragon Ball Z, dengan masing-masing desain lebih banyak variasi komik strip retro dibandingkan dengan sihir warna-teknis yang dibantu komputer.

Baca juga: Uniqlo: Dari Sebuah Toko Jadi Brand Fashion Global

Tidak butuh waktu lama bagi orang lain untuk mengejar ketinggalan.

Pengaruh genre sebagai pakaian pria juga merupakan cara bagi merek dan konsumen barat untuk menjelajahi budaya timur tanpa risiko apropriasi budaya yang kikuk. Akira dan yang lainnya adalah karya fiksi. Tentu saja, pengaruh Jepang sangat jelas. Namun mereka adalah dunia yang terpisah dari Tokyo.

Semuanya telah menghasilkan fashion yang terinspirasi anime. Saat tim desain berebut ide baru untuk koleksi yang terus berkembang, genre ini mungkin menjadi raksasa tren pakaian yang sedang tertidur. Tentu saja, anime akan selalu menjadi milik para nerd atau otaku. Namun itu mungkin menjadi obsesi yang ditunggu-tunggu bagi mereka yang memakai fashion trendy.

*

Referensi: