Uniqlo: Dari Sebuah Toko Jadi Brand Fashion Global

uniqlo jujutsu kaisen
Kolaborasi Uniqlo dengan anime hits Jujutsu Kaisen, yang dijual secara internasional. Foto: Uniqlo.

Tadashi Yanai lahir pada tahun 1949 di Prefektur Yamaguchi di Jepang. Tahun-tahun setelah Perang Dunia II sangat sulit bagi setiap warga negara Jepang. Ketika Yanai diwarisi toko pakaian pria keluarganya, dia memiliki rencana untuk toko tersebut. Baginya, satu toko tidak cukup, dia ingin membangun sebuah kerajaan bisnis.

Tadashi mengagumi pemikiran pakar manajemen Amerika Peter Drucker, yang filosofi bisnisnya mengatakan bahwa uang dan moralitas tidak perlu saling eksklusif. Yanai menyadari dia bisa membangun kerajaan bisnisnya dan menjadi orang yang sangat kaya tanpa merusak jiwanya.

Dari ajaran Drucker, Yanai belajar bahwa yang terbaik adalah memikirkan terlebih dahulu apa yang diinginkan pelanggan, ketimbang apa yang ingin dijual oleh perusahaan, atau pemiliknya. Dia menambahkan pakaian perempuan ke toko pakaian khusus prianya itu dan mengganti nama seluruh operasi pada tahun 1984 sebagai Unique Clothing Warehouse, yang kemudian dia singkat menjadi Uniqlo. 

unique clothing warehouse
Toko pertama Uniqlo, masih dengan nama Unique Clothing Warehouse, di Fukuromachi, Hiroshima, pada tahun 1984. Foto: Uniqlo.


Uniqlo yang Mulai Tumbuh

Pada akhir 1980-an, Tadashi Yanai mendekati Mickey Drexler, yang saat itu menjabat sebagai presiden perusahaan ritel The Gap, pada saat Uniqlo mengalami pertumbuhan dan kejenuhan pasar yang luar biasa. Tadashi mengundang Mickey untuk sarapan dan mulai mempelajari setiap strateginya untuk meniru semua yang dilakukan The Gap.

Yanai tidak malu-malu dalam keinginannya untuk meniru The Gap. Segera setelah bertemu dengan Drexler, Uniqlo mulai meniru model bisnis The Gap dalam memproduksi dan secara eksklusif menjual semua pakaiannya sendiri. Yanai bahkan membuat iklan mirip The Gap untuk Uniqlo dengan selebritas yang menari-nari dengan celana khaki.

Baca juga: Makin Gaya dengan Celana Chino

Meniru The Gap akan terbukti menjadi strategi sukses besar-besaran bagi Uniqlo dan perusahaan induknya Fast Retailing. 

Ekspansi Uniqlo di Masa Krisis Ekonomi

Pada awal 1990-an, resesi di Jepang justru membantu menempatkan Uniqlo di peta. Orang-orang menginginkan barang yang lebih murah dan Uniqlo ketiban untung.

Pada tahun 1993, Tadashi membuat langkah yang benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya untuk sebuah perusahaan Jepang: Dia mengalihkan semua produksi ke China. Ini memungkinkan dia untuk memotong biaya produksi pakaian yang dia jual dan selanjutnya meningkatkan keuntungan.

Pada tahun 1994, 10 tahun setelah Tadashi mengambil alih pengecer pakaian ayahnya dan mengganti namanya menjadi Uniqlo, sudah ada 100 toko di Jepang.

Namun ada beberapa batu sandungan besar di sepanjang jalan. Pada tahun 2002, Yanai siap berekspansi secara global. Dia membuka 21 toko di dan sekitar London. Beberapa tahun kemudian, Uniqlo dibuka di tiga mal di New Jersey. Ekspansi global ini akan terbukti menjadi kegagalan total dan secara pribadi merugikan Yanai puluhan juta dolar.

Satu kesalahan besar melibatkan metrik ukuran Uniqlo. Metrik ukuran standar Uniqlo disambut dengan cemoohan karena rata-rata pria dan perempuan Jepang biasanya jauh lebih kecil daripada rata-rata orang dewasa Amerika. Hal ini menyebabkan perusahaan membesarkan pakaian untuk pasar Amerika.

Di New Jersey, Uniqlo dikalahkan oleh Abercrombie, The Gap, Express, dan pengecer Amerika lainnya yang menawarkan pakaian murah yang pas dengan tubuh Amerika. Dalam 18 bulan, Uniqlo menutup 16 tokonya di London dan ketiga lokasi di New Jersey.

Kegagalan awal ekspansi Uniqlo ke luar negeri ini mengajarkan Tadashi pelajaran yang sangat penting: Uniqlo telah berhasil di Jepang seperti halnya The Gap berhasil di AS, dengan menjadi ada di mana-mana. Namun, agar Uniqlo berhasil di Eropa dan Amerika, Uniqlo juga harus memiliki gaya. Uniqlo harus jadi keren. 

Membuat Uniqlo Makin Keren

Yanai sekali lagi mempelajari keberhasilan bisnis lain dan menyusun rencana baru untuk ekspansi Uniqlo ke luar negeri. Dia dengan dingin menelepon seorang desainer terkenal Jepang bernama Kashiwa Sato dan memintanya untuk memimpin tim kreatif yang akan mendirikan toko-toko unggulan di kota-kota di seluruh dunia, dimulai dengan New York.

Sato memberi tahu Yanai bahwa merek Uniqlo adalah lambang yang paling tidak keren, dan bahwa jika dia ingin sukses di New York, London, dan kota-kota kosmopolitan Barat lainnya, dia harus mengulang semuanya.

Yanai memberinya lampu hijau.

Logo Uniqlo yang didesain ulang oleh Kashiwa Sato.
Logo Uniqlo yang didesain ulang oleh Kashiwa Sato.

Soto dan timnya membawakan garis pinggul seperti Charlotte Ronson dan Vena Cava. Istri Yanai menyarankan untuk mendekati Jil Sander dengan uang yang cukup untuk menariknya keluar dari masa pensiun. Pendekatan ini berhasil.

Sejak toko unggulan Uniqlo membuka distrik SoHo di New York, toko ini telah menjadi salah satu lokasi dengan pendapatan kotor tertinggi di dunia. Kolaborasi perusahaan dengan Jil Sander, bermerek +J, membuat pelanggan mengantre untuk mendapatkan blok. Dan Uniqlo siap: ada lebih dari cukup persediaan untuk berkeliling.

Selama krisis ekonomi pada tahun 2008 dan 2009, Yanai melakukan akuisisi. Dia membeli Theory dan Helmut Lang, keduanya desainer kelas atas untuk komponen pakaian dasar. Semua akuisisi sekarang berada di bawah payung perusahaan Fast Retailing, di mana Uniqlo masih menjadi aset terbesar.

Filosofi Tadashi Yanai

Yanai telah berulang kali membuktikan bahwa dia belajar dari kesalahan langkah perusahaan dan selalu tampil lebih kuat. Dia bertekad untuk terus menghasilkan produk yang bagus dengan harga bagus yang diinginkan pelanggannya.

tadashi yanai
Potret Tadashi Yanai pada tahun 2014. Foto: Uniqlo.

Uniqlo secara umum bukan tentang gaya. Ini mengkhususkan diri dalam dasar-dasar. Ini menjual pakaian, bukan fashion. Tidak seperti pesaing Zara dan H&M, yang menghasilkan ratusan produk trendi yang berbeda setiap musim, bahan pokok Uniqlo adalah jeans, sweater, jaket, dll. Uniqlo tidak memperhatikan tren. Ini menjual potongan-potongan yang pas dengan lemari pakaian pelanggan. Semua ornamen dan desain dilucuti. Dalam banyak hal, tidak ada yang menonjol dari karya Uniqlo.

Sementara itu, pesanan produksi yang besar membantu menjaga harga tetap rendah. Beberapa tahun yang lalu, perusahaan menjual celana jins seharga $9,90 di seluruh dunia, dalam setiap mata uang.

Slogan Uniqlo adalah “Dibuat untuk semua” dan perusahaan mengartikannya. Pakaian Uniqlo dibuat untuk semua orang tanpa memandang usia, jenis kelamin, suku, disabilitas, dan sebagainya. Hal ini juga tercermin di bagian lain perusahaan termasuk model dalam iklannya dan pemilihan duta merek global.

Fast Retailing saat ini mengoperasikan lebih dari 1900 toko di seluruh dunia. Pada tahun 2016, Uniqlo memiliki nilai $7 miliar, dan menempati peringkat ke-91 dalam daftar merek paling berharga di dunia versi Forbes. Ini adalah merek fashion terbesar ketiga di dunia di belakang H&M dan Zara. 

*

uniqlo trans studio bandung

Toko Uniqlo di Bandung:

  • Uniqlo 23 Paskal Shopping Mall, Lt. 2 Unit, Jl. Pasir Kaliki No. 25-27
  • Uniqlo Paris van Java, GL, Unit RL - D - 12, Jl. Sukajadi No. 131-139
  • Uniqlo Trans Studio Mall Bandung, Jl. Gatot Subroto No. 289

*

Referensi: