Bungou Stray Dogs: Kuliah Singkat Sastra Dunia dalam Anime Aksi

bungou stray dogs anime

Bungo Stray Dogs didasarkan pada manga aksi fantasi urban yang mengikuti sekelompok agen terampil yang dikaruniai kekuatan supernatural yang mereka gunakan untuk memecahkan misteri, melawan sindikat bawah tanah Yokohama, dan kadang-kadang meledakkan satu atau dua bangunan sebagai hasilnya.

Bungo Stray Dogs memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada penonton yang tidak begitu paham dengan budaya anime dan manga Jepang. Di atas segalanya, ia menawarkan mereka kuliah kilat dalam sastra Jepang, Amerika, dan Rusia.

Ditulis oleh Kafka Asagiri dan diilustrasikan oleh Sango Harukawa untuk majalah Young Ace pada tahun 2012, Bungo Stray Dogs mungkin paling dikenal karena mendasarkan karakternya pada penulis terkenal dan buku-buku mereka. 

Seperti Osamu Dazai, Ryunosuke Akutagawa, Edgar Allan Poe, F. Scott Fitzgerald, dan Fyodor Dostoevsky. Sementara setiap karakter Bungo Stray Dogs mewakili penulis tertentu, kekuatan supernatural mereka dalam satu atau lain cara terhubung dengan karya penulis itu.

Dengan cara ini, misalnya, Osamu Dazai dalam Bungo Stray Dogs, salah satu tokoh sentral serial ini, terinspirasi oleh penulis Jepang awal abad ke-20. Osamu Dazai aslinya merupakan penulis The Setting Sun dan No Longer Human.

Penulis ini memiliki kehidupan yang singkat tetapi bergejolak: ia hidup selama dua perang dunia, mengalami serangkaian penyakit yang kurang lebih serius, menulis sejumlah novel dan cerita pendek yang popularitasnya dengan cepat mengubahnya menjadi selebritas dan menarik pengagum rahasia, secara teratur menikmati sake jauh lebih banyak daripada yang disarankan, dan mencoba bunuh diri beberapa kali sampai akhirnya dia berhasil melakukannya pada tahun 1948, bersama dengan istrinya Tomie Yamazaki.

bungou stray dogs anime

Terinspirasi oleh elemen-elemen dari kehidupan Dazai ini, karakter Dazai dalam Bungo Stray Dogs, sebagai akibatnya, terus-menerus mencari pasangan untuk melakukan bunuh diri ganda, dan kemampuan khususnya, yang memungkinkan dia untuk membatalkan kekuatan pengguna kemampuan lainnya, disebut “No Longer Human”, seperti novel terkenal Osamu Dazai.

Demikian pula, salah satu antagonis utama seri, anggota Port Mafia Ryunosuke Akutagawa, didasarkan pada penulis Jepang yang dikenal sebagai "Bapak Cerita Pendek Jepang", yang karyanya terkenal termasuk Rashomon, Hell Screen, dan In A Grove.

Banyak cerita Akutagawa dicirikan oleh karakter mengerikan mereka. Rashomon, misalnya, adalah cerita tentang pertemuan antara seorang pelayan dan seorang wanita tua di gerbang selatan Kyoto, ketika mayat kadang-kadang dibuang. Hell Screen menceritakan kehidupan pelukis Yoshihide yang kehilangan akal sehatnya dalam proses pembuatan layar lipat yang menggambarkan neraka Buddhis. 

Estetika mengerikan Akutagawa juga merupakan salah satu fitur utama dari antagonis Bungo Stray Dogs. Akutagawa di sini adalah anggota mafia yang sakit-sakitan dan berkulit pucat, selalu mengenakan pakaian gelap dengan sedikit sentuhan aristokrat dan kemampuannya, "Rashomon", memungkinkan dia untuk memanggil semacam monster bayangan, makhluk yang keluar dari mantelnya.

Prinsip pemodelan karakter yang sama, yaitu, mengembangkan karakter berdasarkan penulis terkenal dan karya mereka, berlaku untuk para karakter Bungo Stray Dogs dari Amerika dan Rusia. 

F. Scott Fitzgerald dalam Bungou Stray Dogs, seorang jutawan muda dan pemimpin organisasi Amerika bernama The Guild, berpawai melalui jalan-jalan Yokohama bersama dengan rekan-rekannya HP Lovecraft dan Nathaniel Hawthorne seperti Gatsby dalam karya Fitzgerald.

Orang Rusia, Ivan Goncharov dan AS Pushkin, dikelompokkan bersama dalam sebuah organisasi rahasia bawah tanah bernama Rats in the House of the Dead, nama ini merujuk pada novel asli Dostoevsky, The House of the Dead. Organisasi yang dipimpin oleh dalang Fyodor Dostoevsky, yang kemampuannya tidak lain adalah "Crime and Punishment", terinspirasi oleh karya terkenal penulis Rusia itu.

Semua pertemuan karakter yang berbeda ini di jalan-jalan Yokohama, yang pemandangan malamnya digambarkan dengan indah dalam neon klasik, nada cyberpunk, menghasilkan suasana unik ketika budaya yang berbeda bertabrakan. 

Edgar Allan Poe berjuang untuk mengecoh rekannya dari Jepang Edogawa Ranpo, sementara Herman Melville meluncur di atas mereka dan cakrawala Yokohama dalam Moby Dick, pesawat super besar milik The Guild. 

Namun selain membiarkan kita mengambil beberapa nama dari literatur Jepang, Amerika, atau Rusia, Bungo Stray Dogs memiliki beberapa hal lagi untuk ditawarkan. Dinamika antara berbagai karakter yang diilhami sastra menciptakan alur cerita yang orisinal, walaupun terkadang agak rumit, dan terkadang agak gelap.

Misalnya, sementara alur cerita awal sebagian besar berpusat pada Nakajima Atsushi, yang diusir dari panti asuhan dan tidak memiliki makanan dan tidak ada tempat untuk pergi, tapi tiba-tiba bertemu dengan Osamu Dazai dan rekannya Kunikiada yang sedang melacak harimau lepas yang muncul di area tersebut (harimau itu diketahui kemudian ternyata adalah Atsushi sendiri).

Fokus awal pada Atsushi, yang tetap menjadi salah satu tokoh sentral dunia cerita Bungo Stray Dogs, secara bertahap fragmen menjadi beberapa alur cerita yang mengikuti pertemuan Bushou Tanteishan atau Armed Detective Agency dengan Port Mafia, The Guild, dan kemudian, Rats of the House of the Dead.

Perspektif juga sering berubah dari agen detektif ke tampilan close-up bisnis mafia, yang memungkinkan kita untuk menemukan beberapa elemen masa lalu kelam para karakter.

Akhirnya, meskipun Bungo Stray Dogs umumnya bukan anime 'gelap' (terlepas dari beberapa visual berdarah di sana-sini), anime ini menjadi cukup gelap di Bungo Stray Dogs: Dead Apple dengan diperkenalkannya antagonis Tatsuhiko Shibusawa dan Fyodor Dostoevsky sebagai yang spesial. pengguna kemampuan di Yokohama dan di seluruh dunia tiba-tiba mulai melakukan bunuh diri.

Baca juga: Urutan Menonton Bungou Stray Dogs

Bahkan jika kamu bukan penggemar anime dan manga, tetapi kamu memiliki minat dalam sastra dan pertemuan lintas budaya, saya pasti akan merekomendasikan mencoba Bungo Stray Dogs.

Serial ini cukup unik dalam cara bermain dengan tokoh budaya dari berbagai belahan dunia dan melibatkan mereka ke dalam pertemuan tak terduga di jalan-jalan Yokohama.

Tema sastra yang mendasarinya memberi sentuhan orisinal pada sebuah anime aksi dan mungkin akhirnya cocok untuk semua kutu buku yang belum berkenalan dengan dunia manga dan anime di luar sana.

*

Referensi: