Top 10 Cryptocurrency Terbaik di Dunia

bitcoin etherium cryptocurrencies
Foto: Pixabay.

Kapitalisasi pasar Bitcoin, yang berarti nilai teoretis total semua Bitcoin, lebih tinggi daripada valuasi saham Walt Disney dan Mastercard jika digabungkan. Namun, Bitcoin yang merupakan cryptocurrency paling sepuh di dunia ini bukan satu-satunya yang memberikan kompetisi saham.

Etherium, Cardano, Ripple, dan lainnya semuanya melonjak popularitasnya sejak awal. Setiap 'altcoin' ini cukup besar untuk dinilai dalam miliaran dolar. Masing-masing cukup berharga untuk menjadi perusahaan unicorn dengan hak mereka sendiri di bursa saham.

Secara keseluruhan, sepuluh cryptocurrency teratas nilainya melebihi $1,2 triliun.

Mata uang tertentu dapat diperdagangkan dalam volume yang lebih besar pada hari tertentu, tetapi kapitalisasi pasar secara keseluruhan membuat mata uang ini tetap dalam sepuluh besar. Berikut 10 cryptocurrency terbaik di dunia saat ini:

1. Bitcoin - BTC (sejak 2009)

bitcoin

Ini adalah cryptocurrency terdesentralisasi pertama yang mendapatkan pengikut dan tumbuh cukup besar, ketika digunakan sebagai media pertukaran online. Bitcoin masih mendominasi portofolio investor kripto komersial dan sering menjadi berita utama, membantu meningkatkan profil altcoin lainnya.

Bitcoin direkayasa dengan baik, dengan identitas asli Satoshi Nakamoto, penemu Bitcoin yang terus menghindari dunia, memungkinkan Bitcoin untuk didesentralisasikan dan memunculkan seluruh sektor keuangan alternatif yang masih mempelajari bagaimana mata uang digital ini bekerja.

2. Ethereum - ETH (sejak 2015)

Tidak puas hanya menjadi mata uang, Ethereum menggunakan blockchain untuk mengaktifkan aplikasi kripto lainnya. Ini berfungsi sebagai platform untuk yang menguntungkan tata kelola di bidang keuangan seperti yang dijelaskan oleh konsultan Capgemini.

Crypto 'token' miliaran dolar lainnya, cryptocurrency berdasarkan blockchain yang ada, seperti Tether (USDT) dan Binance Coin didasarkan pada teknologi Ethereum, sehingga tetap memiliki profil tinggi.

3. Cardano - ADA (sejak 2017)

Cardano disebut-sebut sebagai cryptocurrency 'ramah lingkungan' karena bertujuan untuk menghindari bagian intensif energi dari proses penambangan yang terlihat dengan Bitcoin. Ini adalah cryptocurrency besar pertama yang didasarkan pada model 'bukti kepemilikan'. Model ini berarti semua orang yang memegang Cardano dapat memilih arahnya.

Banyak proyek dunia nyata didasarkan pada Cardano, seperti melacak produk pertanian segar, kredensial pendidikan anti-rusak, dan mengidentifikasi barang ritel palsu.

4. Ripple - XRP (sejak 2013)

Juga disebut OpenCoin, XRP digunakan oleh beberapa lembaga keuangan, seperti Axis Bank dan Yes Bank, untuk mentransfer pembayaran lintas batas lebih cepat dan lebih murah daripada sistem yang ada, seperti NEFT, RTGS, atau SWIFT yang paling umum digunakan.

Ripple adalah nama jaringan blockchain, dan XRP adalah nama koinnya. Sementara menjadi salah satu cryptocurrency terbesar di pasar, XRP telah menarik pengawasan dari Securities and Exchange Commission (SEC) karena dampaknya pada mata uang fiat.

5. Dogecoin - DOGE (sejak 2013)

Dengan seekor anjing Shiba Inu yang lucu sebagai maskotnya dan cinta Elon Musk, langit secara teoritis adalah batas untuk koin yang dibuat sebagai parodi pada sebuah meme.

Dogecoin digunakan untuk memberi tip di forum online dan terkadang untuk donasi. Ini adalah salah satu dari sedikit altcoin teratas tanpa batasan jumlah koin yang dapat ditambang, dan dengan demikian persediaan tidak terbatas dari waktu ke waktu. 

6. Polkadot - DOT (sejak 2017)

Dilihat sebagai pembunuh Ethereum oleh Forbes, proyek oleh yayasan penelitian Swiss ini juga didasarkan pada blockchain. Bertransaksi dengan koin ini diharapkan lebih murah dan lebih cepat daripada cryptocurrency model lama, karena cara pembuatannya.

7. Bitcoin Cash - BCH (sejak 2017)

Koin ini muncul ketika komunitas Bitcoin terpecah pada tahun 2017 atas arah yang seharusnya diambil. Bitcoin Cash mungkin memiliki nilai tukar yang lebih rendah daripada sepupunya Bitcoin, tetapi ia menawarkan kecepatan transaksi yang lebih cepat dan biaya transaksi yang lebih rendah.

8. Solana - SOL (sejak 2020)

Solana dimaksudkan untuk digunakan sebagai solusi keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang berjalan di atas blockchain-nya. Pada hitungan terakhir, 304 dApps dibangun di atas Solana, dan kemampuannya untuk berintegrasi dengan token dari jaringan lain membuatnya lebih menarik bagi pengembang aplikasi.

Tidak seperti blockchain lain yang menggunakan 'bukti kepemilikan' atau 'bukti kerja' untuk memverifikasi transaksi, Solana penting untuk menggunakan konsensus 'bukti sejarah', di mana semua komputer memproses dan menyetujui urutan kejadian.

9. Litecoin (sejak 2011)

Dibuat sebagai 'bitcoin versi lite', Litecoin mempertahankan kekuatan yang sama dengan mata uang induknya. Sementara status Bitcoin masih diperdebatkan, Litecoin bercita-cita untuk digunakan lebih sebagai mata uang, sehingga aman tapi lebih efisien untuk transaksi.

Karena dihargai lebih rendah dari Bitcoin, sering disebut perak untuk emas Bitcoin. Bertransaksi jauh di bawah 'tertinggi sepanjang masa' sejak tiga tahun, investor mengharapkan kenaikan harga Litecoin selama dua tahun ke depan, ketika halving berikutnya terjadi. Halving mengacu pada pengurangan hadiah yang diterima sebagai imbalan atas penambangan koin.

10. Stellar (sejak 2014)

Seperti Ripple XRP, Stellar Lumens berfungsi sebagai jaringan pembayaran untuk menghubungkan lembaga keuangan menggunakan teknologi blockchain. Perusahaan swasta di seluruh dunia mengumumkan rencana untuk menggunakan protokol ini, termasuk ICICI Bank. 

Stellar mengklaim keuntungan dalam menyelesaikan transaksi dalam mata uang apa pun dengan biaya rendah dan kecepatan tinggi.

*

Referensi: