Sejarah Espresso, Kopi Khas Italia

faema e61 espresso machine
Mesin espresso legendaris Faema e61. Foto: Perfect Daily Grind.

Espresso adalah dasar dari setiap kopi non-filter. Ini adalah bentuk minuman yang paling murni dan merupakan kunci untuk memahami budaya kopi Italia. Selain memberi kita espresso, Italia juga membuka jalan bagi kopi gelombang kedua dan ketiga.

Meskipun demikian, kopi Italia berbeda dari seluruh dunia. Bahkan specialty coffee di kafe khusus dan kafe rantai besar gagal mendapatkan pijakan. Untuk memahami alasannya, kita harus memeriksa penemuan espresso – dan bagaimana hal itu membentuk budaya dan identitas Italia.

Mesin espresso: pelopor kopi

Sekitar tahun 1901, Revolusi Industri Eropa menyebabkan penemuan espresso pertama.

Itu awalnya dipahami sebagai sesuatu yang bisa disiapkan dengan cepat. Diterjemahkan secara harfiah, "espresso" berarti ekspres. Penemu Milan, Luigi Bezzara, adalah orang pertama yang mendaftarkan paten untuk mesin dengan grouphead dan portafilter. Ini adalah pertama kalinya pelanggan menyiapkan kopi untuk mereka.

Pada tahun 1905, Desidero Pavoni membeli induk ini dan memproduksi mesin espresso komersial pertama: Ideale.

Ideale memiliki sedikit hubungan dengan mesin modern. Grouphead-nya mencapai suhu hingga 140 °C, pada tekanan bar yang lebih rendah daripada mesin 9-bar saat ini. Ini mengekstrak bidikan dalam 45 detik, menciptakan minuman yang menyerupai kopi saring lebih dekat daripada espresso.

Budaya espresso awal

Karena Italia memproduksi lebih banyak mesin, istilah "espresso" memasuki leksikon Italia. Dalam satu kamus Italia, itu didefinisikan sebagai minuman "dibuat menggunakan mesin bertekanan atau filter, sekarang biasa."

Kedai kopi abad kesembilan belas adalah tempat yang tenang tetapi pada tahun 1935, mereka mulai menarik pekerja. Saat kekuatan minuman itu tumbuh, lebih banyak pekerja sering mengunjungi mereka untuk mencari minuman berkafein.

Pada tahun 1938, kata "barista" muncul. Sebelum waktu itu, istilah "energik" digunakan. Namun, keberhasilan Mussolini dan Fasisme mendorong kampanye ke kata-kata "Italia". Kata barista menggantikan bartender, yang semakin melilitkan espresso dengan identitas Italia.

Menyempurnakan mesin espresso modern

Pada tahun 30-an dan 40-an, kelangkaan dan masalah impor menurunkan konsumsi kopi Italia. Meskipun demikian, nama-nama besar seperti Francisco Illy dan Achille Gaggia mengadopsi dan meningkatkan Ideale.

Pada tahun 1947, Gaggia menemukan mesin pompa tangan. Ini memberikan lebih banyak tekanan pada puck, mengekstraksi lebih banyak minyak dan koloid dan menghasilkan Crema, bagian penting dari espresso modern.

Pada tahun 1948, kepala Faema Ernesto Valente membeli penemuan Gaggia. Namun, Gaggia dan Valente tidak sepakat tentang siapa yang akan memasarkannya. Gaggia melihatnya sebagai kemewahan yang dimaksudkan untuk tempat-tempat mewah. Valente memutuskan untuk memproduksi mesin yang lebih murah. Pada tahun 1961, ia merilis Faema E61 yang terkenal di dunia.

Faema E61 adalah bapak espresso modern. Itu adalah mesin semi-otomatis pertama yang memungkinkan pengguna mengelola parameter ekstraksinya dan memiliki boiler horizontal, bukan vertikal. Ini mengubah kafe menjadi ruang sosial tempat pelanggan dan barista dapat mengobrol. Ini menyebabkan pertumbuhan eksplosif di bar dan kafe espresso.

Budaya kopi Italia hari ini

Budaya kopi Italia tahun 1940-an masih ada hingga hari ini, terlepas dari globalisasi.

Selama bertahun-tahun, bahan alami Brasil yang tidak dicuci mendominasi adegan pemanggangan. Pada tahun 1990, Robusta membuat 44% dari impor. Layanan dan hubungan berkualitas tinggi dengan pemilik selalu penting dan membantu bisnis meningkatkan reputasi mereka. Saat ini, hanya empat roaster yang memiliki 75% dari total pangsa pasar.

Bagi banyak orang Italia, espresso memunculkan kenangan menyeruput latte di piazza setempat. Yang lain terbiasa mengunjungi bar untuk pemotretan yang intens sebelum bekerja. Rasa tempat ini merupakan bagian penting dari espresso Italia.

Hubungan Italia dengan budaya kopi global

Sementara globalisasi tidak memengaruhi budaya kopi Italia, kopi Italia telah memengaruhi budaya kopi global. Ekspor Espresso telah berhasil. Di seluruh dunia, sebagian besar minuman didasarkan pada ekstraksi gaya Italia.

Itu tidak berarti bahwa semua kopi berbasis espresso adalah Italia. Cappuccino Amerika sering mengandung dua kali lipat susu dibandingkan dengan yang setara dengan Italia.

Italia menyadari distorsi dari apa yang dilihat sebagai minuman nasional. Mereka telah melakukan banyak upaya untuk merebutnya kembali. Pemerintah Italia pernah mengimbau Organisasi Perdagangan Dunia untuk membatasi frasa "espreso Italia". Perusahaan pemanggangan Italia juga mencoba membatasi istilah tersebut di pengadilan AS. Parlemen Italia juga mengirimkan inspektur di seluruh dunia untuk "menyetujui" apakah kopi tertentu memenuhi standar kualitas Italia.

Upaya untuk mengontrol konsep ini telah gagal. Sementara Italia menemukan mesin modern pertama, mereka tidak memiliki cukup hegemoni budaya atas kopi. Minuman ini ada di seluruh dunia dalam berbagai format. Espresso mungkin merupakan bagian penting dari budaya Italia, tetapi warisan Italia bukanlah bagian penting dari espresso.

Upaya ini menunjukkan betapa bangganya orang Italia terhadap kopi mereka. Beberapa orang telah menembus pasar karena budaya kopi historis Italia. Ini adalah budaya yang menghargai keramahan, layanan, dan keterjangkauan di atas segalanya.

*

Referensi: