Mengenal Solana, Kripto yang Sedang Meroket

solana crypto
 

Solana, mata uang kripto yang diluncurkan dengan relatif sedikit kemeriahan pada April 2020, baru-baru ini mengalami penurunan. Harganya naik dari sekitar US$1,50 pada Januari 2021 menjadi lebih dari US$208 pada saat penulisan, menjadikannya cryptocurrency terbesar keenam di dunia dengan kapitalisasi pasar US$61 miliar.

Jadi apa itu Solana? Dan apakah kenaikan harga yang luar biasa dijamin? Baca terus.

Apa itu Solana?

Solana adalah platform blockchain untuk aplikasi terdesentralisasi. Ini adalah proyek sumber terbuka yang dikelola oleh Solana Foundation yang berbasis di Jenewa, dan dibangun oleh pengembang di Solana Labs yang berbasis di San Francisco.

Solana menyaingi Ethereum, yang saat ini merupakan platform aplikasi terdesentralisasi terbesar, dengan menjanjikan operasi yang lebih cepat dan biaya transaksi yang lebih rendah. Ini adalah blockchain PoS (proof of stake), yang membuatnya lebih ramah lingkungan daripada blockchain PoW (proof of work) seperti Bitcoin. Cryptocurrency aslinya juga disebut Solana dan memiliki ticker SOL.

Apa hebatnya PoS? Dalam sistem blockchain terdesentralisasi, banyak komputer (node) memvalidasi transaksi. Aktor yang buruk mungkin ingin menambahkan banyak node untuk mengambil kendali jaringan. Anda dapat menggagalkannya dengan membuat komputer yang menjalankan jaringan bekerja keras dengan memecahkan teka-teki matematika, yang pada gilirannya membuatnya mahal untuk menyerang jaringan. Itu bukti kerja; itu efektif tetapi jaringan dapat menghabiskan banyak listrik.

Cara lain untuk melakukan ini adalah membuat node validator di jaringan memiliki sesuatu yang dipertaruhkan; dalam kasus Solana, mereka perlu mempertaruhkan token SOL. Dan sementara validator di jaringan Solana juga mengkonsumsi daya untuk beroperasi, penggunaan daya mereka jauh lebih rendah daripada, katakanlah, penambang Bitcoin.

Baca juga: Top 10 Cryptocurrency Terbaik di Dunia

Baik mekanisme PoW dan PoS memberi penghargaan kepada validator atau penambang atas upaya mereka; Penambang Bitcoin mendapatkan BTC, dan di Solana, validator dihargai dalam SOL. Perlu dicatat bahwa di Solana, pengguna akhir tidak perlu menjalankan node validator untuk mendapatkan hadiah; mereka dapat mendelegasikan saham mereka ke validator yang akan memberikan hadiah kepada mereka dengan biaya tertentu. 

Mekanisme PoW Bitcoin juga berfungsi sebagai semacam jam untuk jaringan, memastikan semua node di jaringan dapat menyetujui urutan transaksi yang benar. Dalam sistem PoS, ini tidak mudah untuk dicapai, jadi Solana juga menggunakan teknologi yang disebut Proof of History, yang diklaim membantu jaringan menentukan waktu transaksi secara lebih efisien.

Ini dan inovasi lainnya, klaim Solana, membuatnya lebih aman dan berkinerja lebih baik daripada blockchain lainnya.

Sebagian besar blockchain modern menggunakan beberapa bentuk PoS. Namun pesaing terbesar Solana adalah Ethereum, yang masih mengandalkan PoW – meskipun sedang dalam proses beralih ke PoS.

Untuk gambaran teknis tentang cara kerja Solana, lihat video di atas atau dokumen di situs web Solana.

Dari sudut pandang pengguna akhir, Solana adalah tempat di mana kamu dapat menggunakan SOL untuk berinteraksi dengan berbagai aplikasi terdesentralisasi. Sebagian besar terkait dengan keuangan, seperti platform yang memungkinkan kamu meminjamkan atau meminjam uang, memperdagangkan kripto, atau berinvestasi dalam berbagai aset.

Tetapi ada juga aplikasi yang memungkinkan kamu membeli dan menjual NFT atau bahkan menemukan pasangan kencan.

Mengapa Solana lebih baik daripada cryptocurrency dan blockchain lainnya?

Semua hal di atas terdengar sangat mirip dengan Ethereum, dan memang, Solana paling mudah digambarkan sebagai pesaing Ethereum yang canggih. Ada lebih banyak aplikasi di Ethereum, jadi mengapa beralih?

Ethereum telah lama diganggu oleh biaya tinggi untuk transaksi, yang terkadang meroket menjadi ratusan atau bahkan ribuan dolar, terutama pada saat kemacetan jaringan tinggi. Solana memiliki throughput teoretis yang lebih besar — ​​artinya dapat menangani lebih banyak transaksi per detik daripada Ethereum — sehingga biayanya saat ini sangat rendah, biasanya seharga 0,000005 SOL, atau sekitar US$0,001.

Dalam praktiknya, setelah kamu memiliki dompet yang dapat menampung token berbasis SOL dan Solana, seperti Phantom atau Sollet, kamu dapat berinteraksi dengan berbagai aplikasi di sana. Kamu dapat menukar satu token dengan token lainnya di bursa terdesentralisasi seperti Raydium, atau kamu dapat membeli NFT di pasar Solanart.

Apa pun yang kamu lakukan di Solana, kamu akan membayar sedikit biaya yang disebutkan di atas, yang terdengar cukup bagus dibandingkan dengan Ethereum. 

Apa selanjutnya untuk Solana?

Solana hanyalah salah satu pesaing di dunia platform aplikasi terdesentralisasi, masing-masing dengan kekuatan dan kelemahannya.

Ini menunjukkan banyak janji, memiliki ekosistem aplikasi yang berkembang, dan dukungan berkelanjutan dari FTX dan beberapa pemodal ventura terbesar di luar angkasa.

Ini memiliki jalan panjang untuk mengejar ketinggalan dengan Ethereum, tetapi berada di posisi yang baik untuk mengambil bagian yang layak dari pasar aplikasi terdesentralisasi.

Siapa pun yang tertarik dengan aplikasi terdesentralisasi dan ruang blockchain setidaknya harus mencoba Solana. 

*

Referensi: