Mengenal Ristretto, Membedakannya dengan Espresso

double espresso
Double espresso. Foto: Chevanon Photography.

Espresso, latte, flat white, Americano, long black... Jika kamu merasa tahu dan memahami perbedaan antara semua jenis kopi, kamu kemudian mendengar seseorang di kedai kopi memesan "ristretto". Hah, apaan lagi tuh?

Jika kamu tidak tahu apa itu ristretto, jangan khawatir, saya akan coba menjelaskannya.

Apa itu ristretto?

Sebelum kita membahas ristretto, kita perlu melihat espresso. Espresso adalah segelas kecil 30 ml kopi. Air bertekanan tinggi dan sangat panas dialirkan melalui kopi kering yang digiling halus selama 25–30 detik untuk menghasilkan minuman berintensitas tinggi dan body tinggi.

Ritretto, di sisi lain, adalah saudara yang lebih kecil dari espresso – tetapi hanya karena lebih kecil tidak berarti bahwa ia memiliki lebih sedikit untuk ditawarkan.

Dari segi proses, kedua minuman ini hampir sama. Dosis kopi kering yang sama ditempatkan ke dalam keranjang portafilter yang sama. Keduanya menggunakan suhu dan tekanan air yang sama. Keduanya adalah produk dari mesin espresso.

Dalam bahasa Italia, ristretto berarti "membatasi", dan diterjemahkan seperti itu ke dalam cangkir demitasse kecil. Sebuah ristretto adalah versi espresso yang terbatas dan "lebih sedikit": ia menggunakan lebih sedikit air dan dengan demikian membuat minuman yang lebih kecil.

Bergantung pada kebijakan kafe atau barista, ristretto akan berkisar dari 15 hingga 25ml. Karena ristrettonya sangat kecil, sebagian besar kedai kopi memilih untuk hanya menawarkan shot ristretto ganda.

Cara membuat ristretto

Beberapa barista dan kedai kopi suka membuat ristretto dengan tarikan yang mirip dengan espresso.

Ingat, semua shot ristretto akan menggunakan dosis kopi kering, tekanan air, dan suhu air yang sama dengan espresso. Di sisi lain, ristretto menggunakan lebih sedikit air.

Untuk menjelaskan hal ini, beberapa kedai kopi akan meminta barista mereka untuk menghentikan shot setelah 15 detik. Yang lain akan meminta mereka untuk menggiling lebih halus sehingga membutuhkan waktu yang sama dengan espresso.

Tentu saja, semua angka ini adalah pedoman umum. Setiap kopi itu unik, dan resep espresso dan ristretto mereka juga harus begitu.

Kedai kopi gelombang ketiga harus bereksperimen untuk menemukan waktu penyeduhan yang sempurna, dosis, rasio air, suhu, dan lainnya untuk setiap kopi. Ini akan memastikan rasa dan rasa mulut terbaik.

Perbedaan rasa espresso dan ristretto

Perbedaan terbesar dan terpenting antara espresso dan ristretto adalah rasanya. Pertama, mari kita lihat sedikit teori ekstraksi dan rasa.

Body, atau mouthfeel, ditentukan oleh green coffee, roast style, dan brew method. Dengan espresso dan ristretto, tekanan tinggi menciptakan rasa mulut yang kental dan manis.

Namun, senyawa rasa dan aroma yang berbeda diekstraksi pada waktu yang berbeda. Pertama, kita akan mendapatkan rasa mellow (pikirkan minuman dingin), diikuti oleh keasaman, rasa manis dan keseimbangan, dan terakhir kepahitan. Ini berarti bahwa dengan ristretto, kita membatasi jumlah senyawa pahit yang dapat muncul. Ini harus menjadi secangkir kopi yang lebih manis dan lebih intens.

Ini juga menambah risiko ekstra. Sementara kita menarik ristretto kita untuk menonjolkan aspek espresso yang lebih awal dan lebih manis, kita juga memiliki risiko kurang ekstraksi yang lebih tinggi.

Kopi yang kurang diekstraksi bisa menjadi terlalu asam dan tidak enak. Jadi, sangat penting untuk menemukan keseimbangan yang tepat. Kita perlu mengontrol ukuran gilingan dan waktu seduh untuk mengekstrak rasa manis kopi yang maksimal.

Penting juga untuk dicatat bahwa keasaman dalam kopi tidak selalu merupakan tanda kopi yang buruk. Faktanya, roasting yang lebih ringan cenderung membawa lebih banyak keasaman karena memungkinkan kopi itu sendiri untuk lebih bersinar, baik dalam bentuk bunga atau buah. Begitu juga asal-usul tertentu.

Semuanya bermuara pada penggunaan resep ristretto yang tepat untuk kopi yang tepat. 

*

Referensi: