13 Keterampilan Wajib Dipelajari yang Bisa Membantu Kita Sukses

life skill people
Foto: Getty Images.
 

Hal-hal terbaik dalam hidup mungkin gratis, tetapi untuk mendapatkan itu seringnya kita membutuhkan waktu, keringat, dan ketekunan. Terutama dalam hal mempelajari keterampilan hidup yang penting.

Untuk memastikan skill atau kemampuan mana yang layak untuk diinvestasikan, seorang pembaca Quora mengajukan pertanyaan: "Keterampilan apa yang paling sulit dan paling berguna untuk dipelajari?"

Berikut beberapa poin penting yang diambil dari beragam jawaban dari sana, serta beberapa keterampilan lain yang saya anggap penting.

1. Kuasai tidur kita

Ada begitu banyak kiat tidur yang diresepkan di luar sana sehingga seringkali sulit untuk dilacak. Tetapi terlepas dari apa yang kita pilih, membangun ritual dapat membantu memastikan kita memiliki malam yang nyenyak.

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa konsisten dengan jadwal tidur membuat lebih mudah untuk tertidur dan bangun, dan membantu mempromosikan tidur yang lebih baik secara umum.

Baca juga: 7 Jenis Istirahat yang Kita Butuhkan

2. Empati

"Anda bisa menjadi individu yang paling disiplin, brilian, dan bahkan kaya di dunia, tetapi jika Anda tidak peduli atau berempati dengan orang lain, maka pada dasarnya Anda hanyalah seorang sosiopat," tulis Kamia Taylor.

Empati, seperti yang dijelaskan oleh pemilik bisnis Jane Wurdwand, adalah kemampuan dasar manusia yang terlalu mudah dicairkan oleh bisnis modern.

"Empati -- kemampuan untuk merasakan apa yang orang lain rasakan -- adalah apa yang membuat staf penjualan dan layanan yang baik benar-benar hebat. Empati seperti dalam semangat tim -- esprit d'corps -- memotivasi orang untuk berusaha lebih keras. Empati mendorong karyawan untuk mendorong melampaui mereka apatis sendiri, untuk menjadi lebih besar, karena mereka merasakan sesuatu yang lebih besar dari sekedar gaji," tulisnya.

3. Manajemen waktu

Manajemen waktu yang efektif adalah salah satu keterampilan yang paling dihargai oleh pemberi kerja. Meskipun tidak ada satu cara yang benar, penting untuk menemukan sistem yang sesuai untuk Anda dan mematuhinya, Alina Grzegorzewska menjelaskan.

"Hal tersulit untuk saya pelajari adalah bagaimana merencanakan," tulisnya. "Bukan untuk menjalankan apa yang telah saya rencanakan, tetapi untuk membuat daftar tugas yang sangat epik dan menjadwalkannya dengan sangat teliti sehingga saya benar-benar mampu menyelesaikan semua tugas pada tanggal yang dijadwalkan."

4. Meminta bantuan

"Saya pernah diberitahu dalam sebuah wawancara kerja, 'Anda tidak dapat memiliki pekerjaan ini jika Anda tidak dapat meminta bantuan saat Anda membutuhkannya,'" tulis Louise Christy. "Tentu saja, saya katakan saya bisa. Kemudian, saya mengetahui bahwa orang sebelumnya dengan pekerjaan itu telah mengacau besar-besaran karena dia berada di atas kepalanya tetapi tidak bisa mengakuinya dan tidak meminta bantuan."

Dia menjelaskan bahwa mengetahui kapan Anda membutuhkan bantuan dan kemudian memintanya ternyata sangat sulit dipelajari dan dilakukan karena tidak seorang pun ingin dianggap lemah atau tidak kompeten.

Namun sebuah studi baru-baru ini dari Harvard Business School menyarankan hal itu membuat Anda terlihat lebih, bukan kurang, mampu. Menurut penulis penelitian, ketika Anda meminta nasihat orang, Anda memvalidasi kecerdasan atau keahlian mereka, yang membuat Anda lebih mungkin untuk memenangkan hati mereka.

5. Konsistensi

Baik Anda mencoba rutinitas latihan baru, belajar untuk LSAT, atau mengerjakan proyek penting, tulis Khaleel Syed, konsistensi sangat penting untuk mempertahankan segala jenis kesuksesan.

Orang sering berhenti bekerja keras ketika mereka mencapai puncak, katanya, tetapi untuk mempertahankan posisi teratas itu, mereka harus bekerja lebih keras dan lebih konsisten dalam pekerjaan mereka.

6. Pembicaraan diri yang positif

"Pada akhirnya tidak masalah apa yang orang lain pikirkan tentang Anda," tulis Shobhit Singhal, "tetapi apa yang Anda pikirkan tentang diri Anda tentu saja, dan perlu waktu untuk membangun tingkat kepercayaan diri dan kemampuan untuk percaya pada diri sendiri ketika tidak ada orang lain yang melakukannya."

Di sisi lain dari self-talk positif adalah self-talk negatif, yang Betsy Myers, direktur pendiri The Center for Women and Business di Bentley University, percaya bahwa perlahan-lahan dapat mengikis kepercayaan diri Anda.

7. Mengetahui kapan harus diam -- dan benar-benar melakukannya

"Anda tidak bisa terus-menerus mengeluh tentang setiap hal lain yang tampaknya tidak terlalu tepat bagi Anda di dunia ini," tulis Roshna Nazir. "Terkadang kamu hanya perlu diam."

Ada banyak contoh ketika menjaga diri sendiri adalah jalan terbaik. "Ketika kita marah, kesal, gelisah, atau jengkel," tulis Anwesha Jana, "kita melontarkan apa saja dan semua yang terlintas dalam pikiran kita." Dan kemudian, Anda cenderung menyesalinya.

Menutup mulut saat gelisah adalah salah satu keterampilan yang paling berharga untuk dipelajari, dan tentu saja, salah satu yang paling sulit.

8. Mendengarkan

Seiring dengan tutup mulut datang mendengarkan, kata Richard Careaga.

"Sebagian besar dari kita di tempat kerja begitu kewalahan dengan hal-hal yang harus dilakukan -; pesan instan, telepon berdering. Maksud saya, otak kita hanya dapat mentolerir begitu banyak informasi sebelum terkunci," Nicole Lipkin, penulis "What Keeps Leaders Up At Night ," kata sebelumnya kepada Business Insider.

Salah satu tip untuk mendengarkan secara aktif adalah mengulangi kembali apa yang Anda dengar kepada orang lain. "Itu membuat segalanya jauh lebih mudah ketika semua orang berada di halaman yang sama," katanya.

9. Mengurus urusan sendiri

"Butuh waktu lama untuk mempelajari dan menguasai ini," tulis Aarushi Sharma.

Mengurusi pekerjaan orang lain tidak membantu dan membuang-buang waktu dan sumber daya, katanya. "Kamu tidak berhak mengeluarkan dua atau empat senmu, bahkan jika kamu adalah orang benar terakhir yang berdiri."

10. Jangan termakan gosip

"Hal terpenting dalam hidup bagi saya adalah hubungan," tulis Jason T Widjaja. "Dan hal terpenting dalam membangun dan menjaga hubungan baik adalah kepercayaan."

Salah satu cara termudah untuk kehilangan kepercayaan, katanya, adalah dengan bergosip tentang orang-orang di belakang mereka.

Widjaja mengatakan belajar untuk tidak bergosip sulit dilakukan karena berarti melewatkan percakapan yang mungkin penting, menjauhkan diri dari orang-orang berpengaruh, dan dengan canggung harus memberi tahu orang-orang, "Hei, maaf menyela tapi aku benar-benar tidak perlu tahu itu, bisakah kita membicarakan hal lain?"

"Tapi teruskan dan Anda akan mendapatkan hadiah tak ternilai. Kepercayaan," tulisnya.

11. Kuasai pikiran kita

Untuk melakukan apa yang ingin Anda lakukan dan mencapai apa yang ingin Anda capai, Anda perlu secara sadar mengarahkan pemikiran Anda, tulis Mark Givet.

"Tantangannya adalah bahwa kita adalah produk dari pengalaman masa lalu kita dan semua pemikiran kita adalah hasil dari ini," katanya. "Namun, masa lalu tidak sama dengan masa depan."

12. Tetap hadir di saat ini

Menurut peneliti kebahagiaan Matt Killingsworth, kita cenderung tidak pandai untuk tetap hadir pada saat ini: dia mengatakan bahwa 47% dari waktu, orang memikirkan sesuatu selain apa yang mereka lakukan saat ini. Dan ini menyakiti kebahagiaan kita, katanya:

"Orang-orang kurang bahagia ketika mereka mengembara tidak peduli apa yang mereka lakukan. Misalnya, orang tidak terlalu suka bepergian ke tempat kerja. Ini adalah salah satu kegiatan mereka yang paling tidak menyenangkan, namun mereka jauh lebih bahagia ketika mereka hanya fokus pada perjalanan mereka daripada ketika pikiran mereka beralih ke hal lain. Sungguh menakjubkan."

13. Menyuarakan pendapat

Berbicara di depan umum bisa sangat sulit bagi banyak dari kita untuk melakukannya. Bahkan raja bisnis Amerika Warren Buffett mengatakan bahwa dia pernah sangat takut berbicara di depan umum sehingga dia akan muntah.

"Bahkan, saya mengatur hidup saya sehingga saya tidak pernah harus bangun di depan siapa pun," katanya kepada penulis biografinya Alice Schroeder dalam The Snowball: Warren Buffett and the Business of Life.

Butuh latihan berpidato berkali-kali di depan teman sekelas kursus berbicara Dale Carnegie untuk akhirnya menaklukkan ketakutannya.

"Beberapa di antaranya hanya latihan -- hanya melakukannya dan berlatih," sebut Buffett. "Dan itu berhasil. Itu gelar terpenting yang saya miliki."