Riset Harvard Menyebutkan Jika Kamu Ingin Meningkatkan Performa, Jangan Minta Feedback, Tapi Minta Saran

Ini bertentangan dengan kepercayaan populer tentang bagaimana menjadi lebih baik, tetapi temuan penelitian Harvard ini benar.

pensil warna grafik
 

Semua orang ingin menjadi lebih baik. Sampai-sampai, ada industri khusus miliaran rupiah yang disebut self-improvement yang terbentuk dalam berbagai cara. Pertanyaannya adalah, bagaimana seseorang menjadi lebih baik dengan cara yang lebih baik? Bagaimana kita melakukannya dengan lebih efisien dan efektif?

Para peneliti dari Harvard Business School sekarang dapat membantu.

Katakanlah kamu baru saja memberikan presentasi laporan bulanan. Garis pemikiran normal adalah jika kamu ingin meningkatkan, maka kamu harus meminta orang yang baru saja kamu berikan presentasi untuk feedback atau umpan balik. Tampaknya masuk akal.

Tetapi para peneliti Harvard menemukan bahwa ada masalah nyata dengan pendekatan ini. Umpan balik seringkali terlalu kabur untuk membantu. Dan, menurut pengalaman nyata, ketika kamu membingkainya sebagai meminta umpan balik, orang sering kali secara default bersikap baik dan tidak ingin mengatakan apa yang sebenarnya mereka pikirkan.

Itu sifat manusia. Tapi sifat manusia tidak memelihara dalam hal ini, itu hanya menutupi.

Para peneliti mengatakan ada alternatif yang jauh lebih baik jika kamu ingin menjadi lebih baik dalam sesuatu - mintalah saran.

Mengapa meminta saran lebih baik daripada meminta umpan balik?

Dalam sebuah penelitian dari Harvard, para peneliti meminta 200 orang untuk memberikan masukan tentang lamaran pekerjaan, meminta beberapa untuk memberikan umpan balik pada aplikasi tersebut dan yang lainnya untuk memberikan saran. Mereka yang memberikan umpan balik tidak jelas dan menutupi kekurangan dalam aplikasi, hanya memberikan pujian.

Mereka yang diminta untuk memberikan saran memberikan masukan yang lebih kritis dan dapat ditindaklanjuti. Faktanya, pemberi saran memberikan komentar tentang peningkatan 34 persen lebih banyak dan memberi 56 persen lebih banyak cara untuk meningkatkan. Tiga studi lagi oleh para peneliti menghasilkan kesimpulan serupa.

Studi juga menyoroti masalah lain dengan meminta umpan balik - ini terkait dengan evaluasi.

Bayangkan kamu baru saja selesai memberikan presentasi penjualan. Kamu kemudian memilih anggota audiens untuk memberi kamu umpan balik. Apa yang terjadi? Mereka segera masuk ke mode evaluasi daripada membayangkan bagaimana kamu bisa melakukan presentasi itu dengan lebih baik di masa depan.

Jadi komentar mereka berpindah ke pengamatan tentang seberapa baik kamu melakukan sesuatu (atau tidak), dalam pikiran mereka mengartikulasikan nilai huruf mental yang mereka berikan kepada kamu.

Tetapi jika kamu meminta saran, itu menempatkan anggota audiens dalam kerangka berpikir yang berbeda. Sekarang, tersirat dalam kenyataan bahwa kamu meminta nasihat adalah kenyataan bahwa kamu terbuka untuk menjadi lebih baik.

Seringkali ketika kita meminta umpan balik, kita benar-benar meminta karena kita ingin merasa divalidasi, dan orang yang kita minta secara naluriah tahu itu. Meminta saran menunjukkan bahwa kamu lengah dalam upaya untuk meningkatkan, dan orang-orang akan memberikan lebih banyak energi dan kekhususan untuk membantu kamu melakukan hal itu.

Ada satu peringatan penting untuk ini. Ketika seseorang datang kepada kamu untuk pelatihan, kamu harus berhati-hati untuk tidak langsung masuk ke mode memberi nasihat, bahkan jika dia meminta nasihat.

Teknik coaching klasik akan memberi tahu kamu bahwa kamu harus mengajukan pertanyaan kepada coachee yang membantu mereka menentukan sudut pandang mereka sendiri, daripada kamu memberikannya kepada mereka melalui pemberian nasihat langsung.

Namun, secara keseluruhan, ikuti saran di kolom ini dan mintalah saran versus umpan balik. Pertumbuhan yang efisien dan efektif akan segera terjadi.

Pekerja teks komersial, juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku dengan kearifan lokal

Posting Komentar

© Kopi Bandung. All rights reserved. Developed by Jago Desain