Psikologi Berbagi di Media Sosial: Cara Agar Bisa Mendongkrak Konten Kamu

Mengapa orang berbagi di media sosial? Bagaimana kamu membuat orang terlibat dengan merek kamu?

yeri girl phone social media sharing

Mengapa orang berbagi di media sosial? Bagaimana kamu membuat orang terlibat dengan merek kamu? Psikologi mengatakan itu tidak serumit yang kamu pikirkan.

Mengapa kamu Harus Peduli Tentang Berbagi Sosial?

Dalam sebuah studi menarik yang dilakukan oleh The New York Times Insider Group, ditemukan bahwa ada lima alasan utama orang berbagi dengan orang lain.

Studi ini mengungkap peluang bagi pemasar yang ingin menumbuhkan audiens mereka. Dengan memahami mengapa orang berbagi, kamu dapat melihat konten kamu sendiri dan melihat kemampuannya untuk mempertahankan lalu lintas dan pertumbuhan blog.

Jadi, saya akan menunjukkan mengapa orang berbagi di media sosial. Kemudian saya akan menunjukkan kepada kamu praktik terbaik berbagi media sosial yang ditemukan oleh penelitian ini.
Peringatan Spoiler: Ini Semua Tentang Hubungan!

Baca juga: Cara Menggunakan Psikologi dalam Strategi Marketing Agar Bikin Orang Membeli 

Saya mungkin sudah mengatakannya jutaan kali – orang membeli (dan membagikan konten) dari orang yang mereka kenal, sukai, dan percayai. Sebagian besar berbagi, ternyata, terutama bergantung pada hubungan pribadi pembaca kamu.

Data menunjukkan bahwa kemungkinan konten kamu dibagikan lebih berkaitan dengan hubungan pembaca kamu dengan orang lain daripada hubungan mereka dengan kamu. Jadi mari kita lihat apa yang ditemukan oleh penelitian ini.

5 Alasan Utama Mengapa Orang Berbagi (Menurut Psikologi)

Ada beberapa alasan kenapa orang-orang suka sharing di media sosial, yaitu:

  1. Untuk memberikan nilai dan konten yang menghibur kepada orang lain: 49% mengatakan bahwa berbagi memungkinkan mereka memberi tahu orang lain tentang produk yang mereka pedulikan dan berpotensi mengubah pendapat atau mendorong tindakan.
  2. Untuk mendefinisikan diri kita sendiri kepada orang lain: 68% berbagi untuk memberi orang pemahaman yang lebih baik tentang siapa mereka dan apa yang mereka pedulikan.
  3. Untuk menumbuhkan dan memelihara hubungan kita: 78% berbagi informasi secara online karena memungkinkan mereka tetap terhubung dengan orang yang mungkin tidak mereka hubungi
  4. Pemenuhan diri: 69% berbagi informasi karena memungkinkan mereka merasa lebih terlibat di dunia
  5. Untuk menyebarkan berita tentang penyebab atau merek: 84% berbagi karena itu adalah cara untuk mendukung tujuan atau masalah yang mereka pedulikan

Persona Berbagi Sosial

Studi New York Times juga menyatakan bahwa ada persona sharer yang berbeda. Keenamnya dipecah menjadi kepribadian mereka dan mengapa mereka memilih untuk berbagi konten.

1. Altruis

Orang yang membagikan konten yang bermanfaat bagi orang lain

“Saya berbagi untuk memperkaya kehidupan orang-orang di sekitar saya”

2. Boomerang

Orang-orang yang membagikan konten untuk dianggap dengan cara tertentu dan untuk mendapatkan reaksi

“Saya mencoba berbagi informasi yang akan memperkuat citra yang ingin saya tampilkan.”

3. Karier

Orang yang berbagi konten yang terkait dengan niche profesional mereka

“Saya membagikan konten yang terkait dengan industri saya jika menurut saya profesional lain juga akan menganggapnya menarik.”

4. Konektor

Orang yang berbagi konten yang membantu mereka terhubung dengan orang lain

“Saya suka percakapan yang dihasilkan saham saya. Jika tidak memiliki koneksi itu, itu tidak layak untuk dibagikan.”

5. Hipsters

Orang yang mengidentifikasi dengan berbagi dan menganggapnya sebagai bagian dari kepribadian mereka

“Berbagi adalah bagian dari siapa saya.”

6. Selektif

Orang yang secara selektif memilih kepada siapa mereka berbagi konten yang relevan

“Saya suka memberi tahu orang-orang bahwa saya memikirkan mereka, jadi saya membagikan konten yang menurut saya mereka, khususnya, akan hargai.”

5 Cara Nyata Kamu Dapat Menerapkan Nilai-Nilai Ini Pada Konten Kamu

Informasi ini tidak berarti apa-apa jika kamu tidak dapat menerapkannya. Jadi, inilah praktik terbaik berbagi media sosial yang membantu para pemasar mengungkapnya. Berikut adalah lima cara nyata kamu dapat memengaruhi orang untuk membagikan konten kamu.

1. Tulis Konten Berharga

Pembaca membagikan konten yang mereka ketahui, sukai, dan percayai. Tanyakan pada diri sendiri, “Apa yang sebenarnya diperoleh pembaca saya sebagai imbalan atas waktu yang mereka habiskan untuk mengonsumsi konten saya?” Pastikan konten kamu sepadan dengan waktu mereka.

Berikut adalah beberapa opsi yang mungkin kamu pertimbangkan saat menulis posting blog kamu berikutnya:

  • Jadikan konten kamu lebih praktis dan dapat ditindaklanjuti untuk pembaca kamu. Pembaca suka menerapkan saran.
  • Terus berikan pembaca kamu konten baru dan unik yang belum pernah "dilakukan" sebelumnya.
  • Pastikan konten kamu dapat memberikan nilai lebih dari posting terbaik berikutnya pada subjek. (Lihat teknik pencakar langit)
  • Cobalah untuk bersaing dengan semua hal lain yang dilakukan pembaca kamu saat mengonsumsi konten kamu.
  • Sadarilah bahwa konten yang bagus hadir dengan faktor hiburan yang tinggi dan gunakan video atau infografis.

Ingat, orang berbagi konten yang memberi mereka nilai. Terus bekerja ekstra, dan kamu akan membuat konten tingkat atas dalam waktu singkat. Mereka tidak akan bisa menahan diri untuk tidak menekan tombol bagikan itu.

Baca juga: Apa Itu Copywriting? Pelajari Fungsi, Jenis, Teknik dan Cara Membuatnya

2. Bantu Pembaca Mendefinisikan Diri Sendiri

Saya akan memilih buku fisik daripada buku digital setiap hari dalam seminggu. Ada sesuatu tentang dapat melihat buku fisik duduk di rak saya dan dapat terhubung dengan mereka yang membantu saya mendefinisikan bagian dari diri saya.

Demikian pula, orang akan memilih konten yang membantu mereka mendefinisikan siapa mereka. Jika kamu ingin pembaca membagikan konten kamu melalui konten lain t, pastikan mereka dapat mengidentifikasinya. Untuk melakukan ini, kamu harus menulis konten yang berfokus pada apa yang terkait dengan pembaca kamu.

Mereka tidak hanya mengizinkan pemasar untuk mengidentifikasi dengan konten mereka, tetapi mereka juga memberi mereka gambar yang terkait dengan hasil mereka yang dapat mereka posting dan bagikan di media sosial. Ini adalah cara yang bagus untuk memastikan audiens kamu merasa terhubung dengan konten kamu.

3. Hubungkan Pembaca Kamu dengan Orang Lain

Pembaca kamu memiliki kebutuhan naluriah untuk terhubung dengan orang lain. Jika kamu ingin audiens kamu terlibat dengan merek kamu, beri mereka alasan untuk menggunakan konten kamu untuk terhubung dengan orang lain.

Di akhir posting kamu, coba ajukan pertanyaan kepada pembaca kamu dan dorong mereka untuk menulis jawabannya di bagian komentar.

Lihat postingan Instagram Nike. Mereka menceritakan kisah yang luar biasa dan kemudian bertanya kepada audiens mereka, "Bagaimana kamu menentang stereotip?" Dengan melakukan ini, mereka memberikan ruang kepada audiens untuk mendiskusikan tidak hanya cerita ini, tetapi juga cerita mereka sendiri. Nike di Instagram

nike instagram post

Pilihan lain adalah sesekali mengenai pos kontroversial. Misalnya, posting tentang 13 kesalahpahaman dalam pemasaran konten ini cukup menggemparkan di bagian komentar kami dan di media sosial. Secara keseluruhan, ini adalah hal yang baik dan membantu orang terhubung dengan orang lain.

4. Memudahkan Pembaca kamu Merasa Berharga

Dalam Studi New York Times, seorang wanita menyatakan bahwa dia senang “mendapatkan komentar bahwa saya mengirimkan informasi yang bagus dan bahwa teman-teman saya akan meneruskannya ke teman-teman mereka karena itu sangat membantu. Itu membuatku merasa berharga.”

Ini berarti bahwa konten kamu berpotensi membantu pembaca kamu berbagi informasi berharga dan membuat mereka terlihat seperti ahli materi di depan rekan-rekan mereka.

Buat mereka nyaman untuk membagikan konten berharga ini dengan menambahkan plugin ke postingan blog kamu yang memungkinkan mereka membagikannya dengan cepat.

Plugin Click-to-Tweet seperti yang ada di WordPress, atau TweetMe untuk Ekstensi Joomla, memungkinkan pengguna dengan cepat mengirimkan informasi berharga kepada pengikut mereka.

5. Mainkan Emosi Pembaca kamu Untuk Mengungkapkan Berita Tentang Merek Kamu

Pembaca berbagi konten yang mereka pedulikan. Jika kamu ingin orang-orang membagikan konten kamu dan terlibat dengan merek kamu, cobalah menyelaraskan konten kamu dengan tujuan yang berharga atau sesuatu yang memainkan emosi mereka.

Misalnya, lihat postingan ini yang dibagikan oleh seseorang di Facebook. Mereka membagikan album dari halaman Penampungan Hewan Salmon, dan mendorong teman-teman mereka untuk memberikan sumbangan.

Di sana kamu memilikinya. Sekarang kamu tahu mengapa orang berbagi di media sosial dan praktik terbaik berbagi media sosial yang sebenarnya dapat kamu adopsi dan gunakan dalam konten kamu.

Tentu saja, semua ini bermuara pada pembuatan konten hebat yang sesuai dengan audiens kamu, dan memudahkan mereka untuk berbagi dan berinteraksi dengan merek kamu.

*

Referensi:

Pekerja teks komersial, juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku dengan kearifan lokal

Posting Komentar

© Kopi Bandung. All rights reserved. Developed by Jago Desain